Geotermal Andalan Pembangkit Listrik

Kompas.com - 25/05/2012, 05:23 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Saat ini pemanfaatan energi terbarukan pada bauran energi nasional masih kurang dari 5 persen. Sebagian besar pasokan energi berasal dari sumber daya air. Namun, dalam jangka pendek hingga tahun 2015, di antara kelompok energi ini, geotermal akan lebih banyak dikembangkan.

Sekretaris Direktorat Jenderal Energi Baru dan Terbarukan serta Konservasi Energi (EBTKE) Djadjang Sukarna memaparkan dalam jumpa pers tentang Indonesia EBTKE Conference and Exhibition 2012, Kamis (24/5), di Jakarta. Ajang tersebut akan diadakan 17-19 Juli 2012.

Potensi geotermal 29 gigawatt saat ini baru digunakan 1.200 MW. Eksploitasi geotermal mulai banyak dilakukan tahun lalu setelah keluar peraturan menteri keuangan yang mewajibkan PLN membeli listrik dari pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTPB), yang berharga di bawah 9,7 sen dollar AS per kilowatt jam. Sebelum peraturan menteri itu keluar, pengusahaan PLTPB tertunda 7 tahun sejak keluarnya Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2003 tentang panas bumi.

Tahun ini beroperasi PLTPB di Ulubelu, Lampung, berkapasitas 110 MW dan PLTP di Ulumbu, Flores, Nusa Tenggara Timur, berkapasitas 5 MW. Hingga tahun 2015 diproyeksikan pembangunan di 32 lokasi dengan total kapasitas 2.175 MW.

Sampai tahun 2015, dari sumber air terpasok listrik 1.717 MW, biomassa (787 MW), PLT Surya (753 MW), PLT Bayu (735 MW), dan PLT Laut (2,2 MW).

Sampai tahun 2025, kata Djadjang, pihaknya akan terus meningkatkan pemakaian energi terbarukan hingga 25 persen.

Menurut Yani Witjaksono, dari Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia, pengembangan ”Energi Hijau” ini diproyeksikan mereduksi emisi gas rumah kaca 26 persen pada tahun 2020. Hal ini tercapai karena pengembangan EBT mengurangi penggunaan energi fosil yang polutif. (YUN)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.