Kompas.com - 27/07/2012, 16:35 WIB
|
EditorLaksono Hari W

JAKARTA, KOMPAS.com — Terminal bayangan Jatibening di dalam ruas tol Jakarta-Cikampek sudah berkali-kali ditertibkan oleh PT Jasa Marga. Namun, terminal itu selalu saja muncul karena tingginya jumlah warga yang memakai terminal itu saban hari.

"Itu sudah berkali-kali sebenarnya ditertibkan, tapi selalu gagal. Warga terus melubangi pagar yang dibuat. Terminal bayangan ini sudah ada sejak tahun 1987," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto, Jumat (27/7/2012).

Sejak saat itu, ribuan orang setiap hari naik dan turun menggunakan angkutan umum di terminal ilegal tersebut. Rikwanto mengatakan, keberadaan terminal bayangan itu menjadi sebuah dilema bagi pengatur lalu lintas. Di satu sisi, keberadaannya membantu para penumpang memangkas jarak dan waktu tempuh perjalanan.

"Walaupun bus-busnya berhenti sebentar, sangat membantu memotong jalur masyarakat jadi tidak harus ke Terminal Bekasi Timur, akses lebih cepat," ujar Rikwanto. Di lain pihak, terminal itu dapat menghambat lalu lintas kendaraan dalam tol. Kendaraan dalam tol yang seharusnya dapat berjalan lebih cepat terpaksa melambat karena bus-bus yang berhenti di pinggir jalan.

Diberitakan sebelumnya, ratusan warga memblokade jalan di Km 8 Tol Jatibening pada Kamis pagi. Mereka memprotes tindakan PT Jasa Marga yang memasang pagar beton untuk menutup akses bus di terminal bayangan dalam tol. Aksi warga itu membuat arus lalu lintas di ruas Tol Jakarta-Cikampek macet total bahkan sampai ke luar tol di kawasan Kalimalang.

PT Jasa Marga berdalih bahwa terminal bayangan menyebabkan kemacetan di dalam tol. Data Jasa Marga menyebutkan, pada puncak jam sibuk pukul 06.00 hingga 14.00, sedikitnya setiap hari ada 936 angkutan umum yang melakukan aktivitas menaikkan dan menurunkan penumpang di tempat tersebut. Artinya, per lima menit ada sekitar 25 bus yang menurunkan dan menaikkan penumpang. Hal itu kerap menyebabkan penyempitan lajur tol.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.