Kompas.com - 12/11/2012, 12:45 WIB
|
EditorHindra

JAKARTA, KOMPAS.com Kasus pemerkosaan terhadap tenaga kerja wanita (TKW) yang dilakukan oleh tiga oknum polisi Diraja Malaysia dinilai sudah mencederai harga diri bangsa Indonesia. Kasus pemerkosaan ini hanyalah sebagian kecil dari kasus-kasus yang menimpa TKI lainnya yang bisa menjadi bom waktu hubungan bilateral antara kedua negara.

"Ada masalah lebih serius, yaitu tergerusnya harga diri dan martabat bangsa di mata negara-negara penerima TKI sektor informal. Mereka melihat rendah dan cenderung melecehkan kita," ujar Ketua Komisi I DPR Mahfudz Siddiq, Senin (12/11/2012), di Jakarta.

Di tengah harga diri bangsa yang diinjak-injak itu, Mahfudz beranggapan para pemegang kepentingan seperti PJTKI, BNP2TKI, dan Kementerian Tenaga Kerja justru lebih asyik menikmati keuntungan finansial dari pengiriman para TKI.

"Bangsa ini babak belur. Kalau mau menjaga harga diri bangsa, ya pemerintah harus stop pengiriman TKI sektor informal ke LN dan menarik pulang mereka," kata Mahfudz lagi.

Kedutaan Besar RI, lanjutnya, harus tegas meminta proses hukum secara adil dan transparan karena kasus-kasus penembakan sebelumnya tidak jelas tindak lanjut hukumnya. Di pihak lain, Pemerintah Malaysia juga harus menunjukkan iktikad baiknya terhadap Indonesia dengan memproses hukum para pelaku secara adil dan transparan.

"Jangan sampai kasus-kasus kekerasan terhadap TKI dan WNI di Malaysia jadi bom waktu hubungan bilateral kedua negara," kata Mahfudz.

Aktivis Migrant Care di Kuala Lumpur, Alexander Ong, mengatakan, kasus dugaan pemerkosaan ini terjadi pada Jumat (9/11/2012) pukul 06.00. Korban yang pulang bekerja di sebuah kedai makan di Penang sedang naik taksi saat distop polisi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat pemeriksaan dokumen, korban hanya dapat menunjukkan fotokopi paspor dan polisi kemudian meminta uang kalau korban ingin pulang. Polisi membawa korban ke kantor polisi dan korban dipaksa melayani ketiganya di sebuah kamar.

Dua polisi lalu mengantar korban pulang dan mengancamnya agar tidak mengadukan hal itu. Namun, korban mengadukan hal itu kepada partai Persatuan China Malaysia (MCA) yang diterima Liew Rui Tuan.

Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Muhaimin Iskandar meminta pemerkosa TKI di Pulau Penang diberi hukuman seberat-beratnya. Muhaimin meminta KJRI Pulau Penang dan KBRI Kuala Lumpur mendampingi korban dan terus memberikan perlindungan hukum.

Direktur Perlindungan WNI dan Bantuan Hukum Kementerian Luar Negeri Tatang Boedi Utama Razak, Minggu, saat dihubungi per telepon menegaskan, Pemerintah Indonesia dipastikan akan mengajukan surat protes resmi terkait insiden dugaan pemerkosaan terhadap seorang TKI oleh tiga anggota Polis Diraja Malaysia itu.

Kepala Kepolisian Malaysia (CID) SAC Mazlan Kesah, Minggu, mengatakan, Pemerintah Indonesia tidak perlu khawatir karena penyelidikan atas tiga anak buahnya yang diduga memerkosa seorang TKI pada Jumat lalu tidak akan ditutup-tutupi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.