Kompas.com - 22/01/2013, 18:16 WIB
|
EditorHindra

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal Partai Persatuan Pembangunan (PPP) M Romahurmuzy menilai mundurnya Hary Tanoesoedibjo lantaran bos MNC Grup itu tidak siap masuk ke dunia politik. Ia pun berharap agar Hary Tanoe menyalurkan aspirasi politiknya melalui media massa, bukan dari partai politik.

"Hary Tanoe itu saya lihat orang yang baik, yang memiliki keinginan berpolitik yang cukup kuat, tapi dia mungkin tidak siap dengan perbedaan. Sehingga, hal yang sebetulnya dalam politik itu biasa oleh pak Hary Tanoe dipersepsikan luar biasa," ujar Romahurmuzy, Selasa (22/1/2013), di Jakarta.

Romy, sapaan akrab Romahurmuzy, mengatakan, Hary Tanoe lebih cocok sebagai pengusaha media. "Saya berharap Hary Tanoe tidak masuk partai politik mana pun tapi mengembangkan politik dari posisi dia sebagai pengusaha media bisa memberikan posisi pemberitaan seimbang terhadap partai politik yang ada," ujarnya.

Menurut Romy, jika Hary Tanoe bergabung dengan partai lain, maka kondisi akan semakin kabur antara semangat pembaharuan dengan politik praktis. "Saya cenderung (mendorong) Pak Hary Tanoe membangun high politics yang mengedepankan politik beretika," tuturnya.

Seperti diketahui, empat pengurus Partai Nasdem menyatakan mundur dalam jumpa pers kemarin, Senin (21/1/2013). Keempatnya yakni Ketua Dewan Pakar Hary Tanoesoedibjo, Sekretaris Jenderal Ahmad Rofiq, Wakil Sekretaris Jenderal Saiful Haq, dan Ketua Internal DPP Partai Nasdem Endang Tirtana.

Pengunduran diri itu kemudian diikuti Ketua DPW Partai Nasional Demokrat Jawa Barat Rustam Efendi. Para pengurus Nasdem itu mengundurkan diri karena merasa tidak ada kecocokan dengan pandangan Ketua Majelis Tinggi Partai Nasdem Surya Paloh.

Berita terkait dapat diikuti dalam topik:
Partai Nasdem Pecah
Geliat Politik Jelang 2014

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Tunda Rencana IPO 2 Anak Usaha, Pelindo: Kami Masih Punya Dana Besar

    Tunda Rencana IPO 2 Anak Usaha, Pelindo: Kami Masih Punya Dana Besar

    Whats New
    Cerita Penjual Masker Pasar Pramuka: Dulu Sehari Bisa Jual Berkarton-karton, Kini 10 Boks Saja Sudah Lumayan...

    Cerita Penjual Masker Pasar Pramuka: Dulu Sehari Bisa Jual Berkarton-karton, Kini 10 Boks Saja Sudah Lumayan...

    Work Smart
    Disetujui Jokowi, Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik

    Disetujui Jokowi, Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik

    Whats New
    Gandeng Digidata, Bank BJB Permudah Verifikasi Calon Nasabah

    Gandeng Digidata, Bank BJB Permudah Verifikasi Calon Nasabah

    Whats New
    Subsidi Gaji Rp 1 Juta untuk Pekerja Segera Cair, Ini Kriteria dan Cara Cek Penerimanya

    Subsidi Gaji Rp 1 Juta untuk Pekerja Segera Cair, Ini Kriteria dan Cara Cek Penerimanya

    Whats New
    Kalbe Bakal Tebar Dividen Rp 35 Per Saham

    Kalbe Bakal Tebar Dividen Rp 35 Per Saham

    Whats New
    CT Tunjuk Mantan Direktur BRI Indra Utoyo sebagai Dirut Allo Bank

    CT Tunjuk Mantan Direktur BRI Indra Utoyo sebagai Dirut Allo Bank

    Whats New
    Pasar Data Center Tumbuh Pesat, Telkom Hadirkan NeutraDC

    Pasar Data Center Tumbuh Pesat, Telkom Hadirkan NeutraDC

    Whats New
    Bank Dunia Gelontorkan Rp 441 Triliun Buat Tangani Krisis Pangan, Ini 4 Prioritasnya

    Bank Dunia Gelontorkan Rp 441 Triliun Buat Tangani Krisis Pangan, Ini 4 Prioritasnya

    Whats New
    IHSG Berakhir di Zona Hijau, Rupiah Masih Melemah

    IHSG Berakhir di Zona Hijau, Rupiah Masih Melemah

    Whats New
    Dunia Bergejolak, Sri Mulyani Proyeksi Inflasi 2022 Dekati 4 Persen

    Dunia Bergejolak, Sri Mulyani Proyeksi Inflasi 2022 Dekati 4 Persen

    Whats New
    Anggaran Subsidi Energi Bengkak, Harga Pertalite Tetap Tidak Naik

    Anggaran Subsidi Energi Bengkak, Harga Pertalite Tetap Tidak Naik

    Whats New
    Niat Cuma Bantu Suami, Istri Ojol Ini Tak Menyangka Bisnisnya Malah Sukses

    Niat Cuma Bantu Suami, Istri Ojol Ini Tak Menyangka Bisnisnya Malah Sukses

    Smartpreneur
    Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

    Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

    Whats New
    Punya Growth Mindset Saat Bekerja, Pentingkah?

    Punya Growth Mindset Saat Bekerja, Pentingkah?

    Work Smart
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.