Kompas.com - 06/03/2013, 22:46 WIB
Penulis Fabio Lopes
|
EditorRobert Adhi Ksp

JAKARTA, KOMPAS.com — Bank Indonesia menyatakan, redenominasi rupiah yang dilakukan dengan menghilangkan tiga digit terakhir tidak menimbulkan sanering. Istilah sanering merujuk pada kondisi ketika terjadi pemotongan nilai mata uang, harga-harga barang tidak turun dan malah semakin meningkat.  

Hal ini disampaikan Dr Iskandar Simorangkir, SE, MA, Direktur Riset Ekonomi Departemen Riset Ekonomi dan Kebijakan Moneter Bank Indonesia, dalam kunjungannya ke Redaksi Harian Kompas, di Jakarta, Rabu (6/3/2013).

Menurut Iskandar, terjadinya fenomena sanering dapat menurunkan daya beli efektif masyarakat. Kondisi tersebut kali terakhir terjadi pada awal tahun 1950 di masa pemerintahan Perdana Menteri Amir Syafarudin.

"Waktu itu kebijakan tersebut dilakukan untuk menekan laju inflasi yang sangat tinggi. Namun, membuat daya beli masyarakat menjadi menurun," ujar Iskandar.

Iskandar menegaskan, redenominasi rupiah akan memberikan banyak dampak positif bagi masyarakat. Manfaat utamanya adalah menjadikan waktu dan biaya masyarakat untuk bertransaksi lebih efisien.

Selain itu, pemerintah juga bisa menghemat biaya pengadaan uang, dengan hadirnya mata uang logam yang memiliki nilai ekonomis lebih lama. Iskandar mengakui kebijakan redenominasi tersebut masih separuh jalan karena pihaknya masih menunggu proses dari pemerintah, dalam hal ini Kementerian Keuangan.

Namun, sambil menunggu hasil dari Kementerian Keuangan, pihaknya sudah melakukan konsultasi publik dengan semua pihak. "Konsultasi publik ditujukan bagi pengamat keuangan, para pengusaha, dan media massa yang dilakukan secara terbatas. Kami juga sedang menyiapkan bahan sosialisasi bagi masyarakat tentang manfaat dari redenominasi sehingga bisa mengubah cara pandang mereka," ungkap Iskandar. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Komang Kirtania, Lestarikan Wayang Kamasan hingga Raup Omzet Rp 20 Juta

Cerita Komang Kirtania, Lestarikan Wayang Kamasan hingga Raup Omzet Rp 20 Juta

Smartpreneur
Amankan Pasokan Dalam Negeri, Ekspor CPO di Atas 680 Dollar AS Per Ton Kena Bea Keluar

Amankan Pasokan Dalam Negeri, Ekspor CPO di Atas 680 Dollar AS Per Ton Kena Bea Keluar

Whats New
Kemendag Kirimkan 1,3 Juta Liter Migor Minyakita ke Wilayah Timur Indonesia

Kemendag Kirimkan 1,3 Juta Liter Migor Minyakita ke Wilayah Timur Indonesia

Whats New
Menko Airlangga: Dana PEN Berakhir Tahun Ini

Menko Airlangga: Dana PEN Berakhir Tahun Ini

Whats New
RMK Energy Catatkan Laba Bersih Rp 141,8 Miliar pada Semester I-2022

RMK Energy Catatkan Laba Bersih Rp 141,8 Miliar pada Semester I-2022

Rilis
Jadi Rekam Jejak Penanganan Covid-19, Buku Vaksinasi Covid-19 Diluncurkan

Jadi Rekam Jejak Penanganan Covid-19, Buku Vaksinasi Covid-19 Diluncurkan

Whats New
Sosialisasi Cara Hitung TKDN, Kejaksaan RI Gandeng BUMN Inspeksi

Sosialisasi Cara Hitung TKDN, Kejaksaan RI Gandeng BUMN Inspeksi

Whats New
Kejar Produktivitas, Kementan Upayakan Distribusi Pupuk Bersubsidi Tepat Sasaran

Kejar Produktivitas, Kementan Upayakan Distribusi Pupuk Bersubsidi Tepat Sasaran

Rilis
Kurs Rupiah Ditutup Menguat, 1 Dollar AS Setara Rp 14.765

Kurs Rupiah Ditutup Menguat, 1 Dollar AS Setara Rp 14.765

Whats New
Nielsen: Belanja Iklan Naik 7 Persen di Semester I-2022, TV Masih Mendominasi

Nielsen: Belanja Iklan Naik 7 Persen di Semester I-2022, TV Masih Mendominasi

Whats New
Naik 63 Persen, Laba Bersih Citi Indonesia Capai Rp 750 Miliar

Naik 63 Persen, Laba Bersih Citi Indonesia Capai Rp 750 Miliar

Whats New
Harga Mi Instan Bakal Naik, Simak Harganya di Tokopedia, Shopee, dan Blibli

Harga Mi Instan Bakal Naik, Simak Harganya di Tokopedia, Shopee, dan Blibli

Whats New
Cetak Kinerja Bisnis Cemerlang, Elnusa Petrofin Raih Sales Team Awards 2022

Cetak Kinerja Bisnis Cemerlang, Elnusa Petrofin Raih Sales Team Awards 2022

Rilis
Pengusaha Dapat Stimulus di Sektor Usaha Jasa Konstruksi

Pengusaha Dapat Stimulus di Sektor Usaha Jasa Konstruksi

Whats New
IHSG Ditutup Menguat 1,05 Persen, 3 Emiten Ini Catatkan Kenaikan Saham Paling Tinggi

IHSG Ditutup Menguat 1,05 Persen, 3 Emiten Ini Catatkan Kenaikan Saham Paling Tinggi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.