Likuiditas Mengetat, Bank Naikkan Bunga Kredit

Kompas.com - 24/05/2013, 20:47 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Meskipun Bank Indonesia (BI) belum menaikkan BI Rate, namun sudah ada beberapa bank yang menaikkan suku bunga kredit. BI menilai, kenaikan suku bunga kredit tersebut terkait pengetatan likuiditas.

"Ada beberapa bank yang kondisi likuiditasnya terbatas, sehingga menaikkan suku bunganya. Kita tidak melihat adanya satu kondisi gejala yang umum," ucap Deputi Gubernur BI Perry Warjiyo, Jumat, (24/5/2013).

Perihal mengetatnya suku bunga terkait likuiditas ini, PT Bank Mandiri Tbk. mengaku bahwa rasio pembiayaan terhadap simpanan atau loan to deposit ratio (LDR) terus naik. Namun ini masih dalam rentang yang wajar. Direktur Utama Mandiri Budi Gunadi Sadikin menyebut, akhir tahun lalu LDR Mandiri yakni 84%.

Sedangkan bila melihat 4 bank besar di Indonesia yakni Mandiri, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. (BBRI), PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI), dan PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), LDR sudah berada di atas 95%. "Itu sesuatu yang dijaga hati-hati supaya likuiditas kita tetap bagus," ungkapnya.

Untuk menjaga likuiditas ini, Budi merasa Mandiri perlu diberi percepatan akses untuk dapat beroperasi di Singapura. Ia melihat, di sana banyak dana orang Indonesia yang bisa ditarik untuk pembiayaan penyaluran kredit di dalam negeri.

Dia sangat setuju dengan inklusi finansial yang sedang gencar didorong BI. Budi beranggapan bahwa semakin banyak masyarakat yang masuk ke sistem perbankan, berarti bisa memperluas sumber likuiditas.

Perihal rencana kenaikan suku bunga, Budi mengaku pihak Mandiri terus melakukan pengkajian. Ini karena Mandiri menyamakan posisi dengan tiga bank besar lain. "Harus menjaga posisi likuiditas," sebut Budi. (Annisa Aninditya Wibawa/ Kontan)

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X