Kementan: Daging Impor Halal dan Layak Konsumsi

Kompas.com - 29/07/2013, 13:53 WIB
Dagangan daging sapi di Pasar Baru Bandung yang sedang disimpan dilemari es. KOMPAS.com/Rio KuswandiDagangan daging sapi di Pasar Baru Bandung yang sedang disimpan dilemari es.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -  Wakil Menteri Pertanian Rusman Heriawan mengatakan, daging sapi yang diimpor sudah dijamin kehalalannya, karena sudah dilakukannya pengawasan mulai dari sapi itu hidup hingga dipotong dan dikirim ke Indonesia.  Hal itu disampaikannya terkait adanya kalangan yang meragukan kehalalan daging sapi yang diimpor dari Australia, karena disinyalir sapi tersebut sudah disuntikan hormon.

"Daging yang diimpor oleh Perum Bulog telah reami memenuhi syarat administrasi. Sehingga aman untuk dikonsumsi dan halal," terangnya di Gedung Kementerian Pertanian, Senin (29/7/2013).

Pengawasan yang dimaksudkan ialah pengawasan di tempat pemasukan-pemasukan impor daging, seperti di bandara dan pelabuhan. Setiap daging yang masuk akan langsung dilakukan tindak karantina, dengan memeriksa kelengkapan, kebenaran, dan keabsahan dokumen persyaratan. Ditahap ini sertifikat halalnya akan dilihat.

Selain itu juga akan dilakukan pemeriksaan fisik terhadap kesesuaian kemasan dan isi serta label. Lalu dilanjutkan dengan pemeriksaan kesehatan daging impor dari aspek hama penyakit hewan kaantina (HPHK) dan keamanan pangan melalui pemeriksaan organoleptik (warna, bau, konsistensi dan keasaman).

Terakhir dilakukan pemeriksaan terhadap residu (termasuk hormon) dan cemaran berbahaya. Pemeriksaan ini dilakukan secara berkala dan bersifat monitoring. Pengujian residu dilakukan terhadap residu hormon trenbolon asetat (TBA), melengestrol acetat (MGA) dan zeranol.

"Berdasarkan hasil tindak karantina terhadap daging sapi, menunjukan bahwa persyaratan administrasi telah lengkap, benar dan sah. Selain itu juga memenuhi persyaratan teknis dan memenuhi persyaratan jaminan keamanan pangan serta kehalalan, sehingga aman dan layak untuk dikonsumsi," jelas Rusman.

Sementara itu Kepala Badan Karantina Pertanian, Banun Hartini mengatakan, berdasarkan data monitoring dalam dua tahun terakhir, menunjukan tidak ditemukannya kandungan residu, terutama residu hormon yang melebihi batas ambang makaimum yang dipersyaratkan.

"Monitoring dilakukan terhadap 375 sampel daging sapi impor dan sudah dilakuakan pengujian laboraturium. Sedangkan di peredaran, juga dilakukan monitoring terhadap 1.306 sampel," ujarnya.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X