Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tambah Impor Daging, Tunggu Rekomendasi Kementan

Kompas.com - 19/09/2013, 16:04 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan (Mendag) Gita Wirjawan menyatakan importasi daging sapi masih menunggu rekomendasi teknis dari Kementerian Pertanian (Kementan).

"Menunggu rekomendasi teknis dari Kementan. Kalau itu keluar, kita akan keluarkan ijin karena memang pasok lokal agak kurang," kata Gita di Gedung DPR, Rabu (18/9/2013) malam.

Menurut Gita, pemerintah harus menambah lagi importasi daging sapi dari luar negeri agar pasokan dapat meningkat. "Kalau itu (pasokan) meningkat ya insya Allah kita bisa menjaga stabilitas harga," ujarnya.

Adapun teknis importasi akan dilakukan seperti sebelum lebaran lalu. Pemerintah akan impor sapi siap potong dulu dan akan tiba dalam waktu 2 minggu. Namun jika mengimpor sapi bakalan akan tiba dalam 3-4 minggu.

Adapun daging sapi beku dapat tiba dalam waktu beberapa hari hingga 1 minggu karena dapat diangkut dengan pesawat.

Gita menyatakan langkah pemerintah untuk melakukan importasi daging sapi saat ini merupakan langkah penting. Hal ini karena mulai merangkaknya harga daging sapi di pasaran. "Ini kunci karena harga daging sapi kan sudah mulai merangkak lagi. Ini membuktikan kelangkaan pasok. Sapi potong yang kemarin kita datangkan nampaknya mulai habis," ujar Gita.

Lebih lanjut, Gita mengatakan langkah importasi daging sapi yang lalu sempat bisa menstabilkan harga. Ia memberi contoh di daerah Bandung harga daging sali mampu menembus Rp 75.000 per kilogram dan di Jabodetabek menembus Rp 85.000.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Allianz Syariah Cetak Kontribusi Peserta Baru Rp 870 Miliar pada 2023

Allianz Syariah Cetak Kontribusi Peserta Baru Rp 870 Miliar pada 2023

Whats New
Konsumsi Elpiji 3 Kg Diproyeksi Bengkak 4,4 Persen di 2024

Konsumsi Elpiji 3 Kg Diproyeksi Bengkak 4,4 Persen di 2024

Whats New
LPS Sebut Tapera Bakal Pengaruhi Daya Beli Masyarakat

LPS Sebut Tapera Bakal Pengaruhi Daya Beli Masyarakat

Whats New
Kelancaran Transportasi Jadi Tantangan di RI, RITS Siap Kerja Sama Percepat Implementasi MLFF

Kelancaran Transportasi Jadi Tantangan di RI, RITS Siap Kerja Sama Percepat Implementasi MLFF

Whats New
Sebelum Kembali ke Masyarakat, Warga Binaan Lapas di Balongan Dibekali Keterampilan Olah Sampah

Sebelum Kembali ke Masyarakat, Warga Binaan Lapas di Balongan Dibekali Keterampilan Olah Sampah

Whats New
TLPS Pertahankan Tingkat Suku Bunga Penjaminan

TLPS Pertahankan Tingkat Suku Bunga Penjaminan

Whats New
BRI Life Fokus Pasarkan Produk Asuransi Tradisional, Unitlink Tinggal 10 Persen

BRI Life Fokus Pasarkan Produk Asuransi Tradisional, Unitlink Tinggal 10 Persen

Whats New
Dukung Pengembangan Industri Kripto, Upbit Gelar Roadshow Literasi

Dukung Pengembangan Industri Kripto, Upbit Gelar Roadshow Literasi

Whats New
Agar Tak 'Rontok', BPR Harus Jalankan Digitalisasi dan Modernisasi

Agar Tak "Rontok", BPR Harus Jalankan Digitalisasi dan Modernisasi

Whats New
Emiten Beras, NASI Bidik Pertumbuhan Penjualan 20 Pesen Tahun Ini

Emiten Beras, NASI Bidik Pertumbuhan Penjualan 20 Pesen Tahun Ini

Whats New
Sri Mulyani Tanggapi Usulan Fraksi PDI-P soal APBN Pertama Prabowo

Sri Mulyani Tanggapi Usulan Fraksi PDI-P soal APBN Pertama Prabowo

Whats New
Menhub Sarankan Garuda Siapkan Tambahan Pesawat untuk Penerbangan Haji

Menhub Sarankan Garuda Siapkan Tambahan Pesawat untuk Penerbangan Haji

Whats New
Apindo: Pengusaha dan Serikat Buruh Tolak Program Iuran Tapera

Apindo: Pengusaha dan Serikat Buruh Tolak Program Iuran Tapera

Whats New
Orang Kaya Beneran Tidak Mau Belanjakan Uangnya untuk 5 Hal Ini

Orang Kaya Beneran Tidak Mau Belanjakan Uangnya untuk 5 Hal Ini

Spend Smart
Apindo Sebut Iuran Tapera Jadi Beban Baru untuk Pengusaha dan Pekerja

Apindo Sebut Iuran Tapera Jadi Beban Baru untuk Pengusaha dan Pekerja

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com