OJK: Dana Pensiun Belum Diterima secara Luas

Kompas.com - 26/09/2013, 15:39 WIB
Otoritas Jasa Keuangan KONTANOtoritas Jasa Keuangan
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai sebaran program dana pensiun di perusahaan-perusahaan di Tanah Air belum merata. Untuk itu, program dana pensiun harus lebih dikembangkan.

Direktur Pengawasan Dana Pensiun OJK Heru Juwanto mengatakan budaya di Indonesia memicu hambatan berkembangnya dana pensiun. "Program dana pensiun perlu dijadikan program karena belum merata, tapi bekum berkembangnya dana pensiun juga karena budaya Indonesia," kata Heru di Financial Club Jakarta, Kamis (26/9/2013).

Budaya Indonesia yang dimaksud Heru adalah ketika telah memasuki masa pensiun, masyarakat Indonesia mengandalkan anak untuk merawat dan membantu secara finansial. Hal itu sebetulnya baik, tetapi Heru mengatakan tidak bisa mengharapkan anak atau cucu untuk hadapi masa tua.

"Memang anak yang merawat orangtua itu baik. Tapi kalau lihat pertumbuhan yang cepat dan berfluktuasi, tidak bisa mengharapkan anak dan cucu untuk masa tua," ujar Heru.

Adanya dana pensiun, kata Heru, membuat masyarakat tidak perlu khawatir memikirkan kebutuhan finansial mereka saat memasuki masa pensiun dan masa tua. Ia juga mengapresiasi perusahaan yang telah memiliki program dana pensiun bagi karyawan.

"Saya ucapkan selamat bagi (perusahaan) yang sudah punya dana pensiun. Bagi yang belum punya, diimbau untuk membuat program dana pensiun," kata Heru.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X