Kompas.com - 06/11/2013, 07:11 WIB
EditorErlangga Djumena


NEW YORK, KOMPAS.com
- Saham-saham di Wall Street sebagian besar berakhir lebih rendah pada Selasa (Rabu pagi WIB). Para analis menyebutkan, pasar memerlukan waktu setelah membukukan sejumlah rekor dalam beberapa minggu terakhir.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 20,90 poin (0,13 persen) menjadi ditutup pada 15.618,22.

Indeks berbasis luas S&P 500 merosot 4,96 poin (0,28 persen) menjadi berakhir pada 1.762,97, sedangkan indeks komposit teknologi Nasdaq naik tipis 3,27 poin (0,08 persen) menjadi 3.939,86.

Pasar dibuka lebih rendah setelah Uni Eropa memangkas perkiraan pertumbuhan zona euro 2014. Meski sempat mengalami reli, tetapi kenaikannya tidak cukup untuk menarik dua dari tiga indeks utama ke wilayah positif.

Art Hogan, kepala strategi produk untuk riset ekuitas di Lazard Capital Markets, mengatakan penjualan bisa diperkirakan karena ekuitas telah banyak meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

"Kami punya beberapa 'angin' di belakang kami di sini, tetapi kami juga punya pasar yang bekerja dengan cara yang cukup tinggi dalam waktu singkat," kata Hogan.

Aktivitas ekonomi AS di sektor non-manufaktur tumbuh pada Oktober untuk ke-46 bulan berturut-turut, kata Institute for Supply Management pada Selasa. Indeks non-manufaktur tercatat 55,4 pada Oktober, lebih tinggi dari angka September 54,4.

Selain itu, investor tampak waspada menempatkan taruhan besar menjelang dua data ekonomi utama yang akan keluar akhir pekan ini. Departemen Perdagangan akan merilis angka produk domestik bruto kuartal ketiga pada Kamis (7/11), diikuti data penggajian (payroll) non-pertanian Oktober oleh Departemen Tenaga Kerja pada Jumat (8/11).

Investor akan memantau data secara teliti untuk mencari petunjuk rencana masa depana program pelonggaran kuantitatif The Fed.

Pekan lalu, bank sentral AS memutuskan untuk mempertahankan kebijakan moneter longgarnya tak berubah untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja. Pejabat Fed sepakat untuk menunggu lebih banyak bukti bahwa kemajuan ekonomi akan berkelanjutan sebelum membuat penyesuaian apapun.

Investor juga mengawasi perusahaan media sosial Twitter, yang diharapkan akan menentukan harga penawaran umum perdana (IPO) pada Rabu dan memulai perdagangan pada Kamis di New York Stock Exchange. Debut Twitter paling diantisipasi oleh investor sejak IPO Facebook pada 2012.

Raksasa ritel farmasi CVS Caremark naik 2,0 persen setelah labanya 1,09 dollar AS per saham mengalahkan perkiraan sebesar tujuh sen. Perusahaan juga meningkatkan proyeksi laba setahun penuh karena penjualan yang kuat dari kisaran 3,90-3,96 dollar AS per saham menjadi 3,98-4,01 dollar AS per saham.

Perusahaan fashion mewah Michael Kors melonjak 5,8 persen setelah labanya melampaui harapan tiga sen menjadi 71 sen per saham karena penjualannya melonjak. Penjualan toko-tokonya di Amerika Utara naik 21 persen.

Perusahaan energi Kanada Encana naik 2,8 persen setelah mengumumkan strategi baru perusahaan yang menekankan pengembangan minyak pada biaya gas alam, memotong 20 persen stafnya, melepaskan beberapa aset dan mempertahankan divinden lebih rendah.

Perusahaan pupuk CF Industries turun 3,7 persen setelah pendapatannya merosot 42 persen menjadi 234,1 juta dollar AS karena kondisi sulit industri di tengah tingginya pasokan. Namun, perusahaan menunjuk "prospek permintaan yang baik dan dinamika harga menguntungkan" untuk pasar nitrogen 2014.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP/ANTARA
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saatnya Berbagi Cuan Tambang dengan Lingkungan dan Masyarakat Sekitar

Saatnya Berbagi Cuan Tambang dengan Lingkungan dan Masyarakat Sekitar

Whats New
10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

Whats New
Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Whats New
BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

Whats New
Beli Migor Curah Pakai PeduliLindungi Dikritik 'Ribet', Mendag Zulhas: kalau Mau Mudah, Pakai NIK KTP...

Beli Migor Curah Pakai PeduliLindungi Dikritik "Ribet", Mendag Zulhas: kalau Mau Mudah, Pakai NIK KTP...

Whats New
[POPULER MONEY] 5 RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN | Bukalapak Digugat Rp 1,1 Triliun

[POPULER MONEY] 5 RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN | Bukalapak Digugat Rp 1,1 Triliun

Whats New
Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Whats New
Uji Coba LRT Jabodebek Diundur Jadi Desember 2022, Mulai Beroperasi 2023

Uji Coba LRT Jabodebek Diundur Jadi Desember 2022, Mulai Beroperasi 2023

Whats New
Biaya Admin, Setoran Awal, dan Cara Buka Rekening BRI Britama X

Biaya Admin, Setoran Awal, dan Cara Buka Rekening BRI Britama X

Whats New
Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Whats New
Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Whats New
Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Whats New
Rusia Minat Bikin Pembangkit Nuklir di RI, Ini Jawaban Menteri ESDM

Rusia Minat Bikin Pembangkit Nuklir di RI, Ini Jawaban Menteri ESDM

Whats New
Masuk Mal Wajib Vaksin Booster, Berlaku 2 Minggu Lagi

Masuk Mal Wajib Vaksin Booster, Berlaku 2 Minggu Lagi

Whats New
Luhut Umumkan Wajib Booster Bagi yang Bepergian, Berlaku 2 Minggu Lagi

Luhut Umumkan Wajib Booster Bagi yang Bepergian, Berlaku 2 Minggu Lagi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.