Indonesia Incar Dukungan Negara Miskin di Pertemuan WTO

Kompas.com - 26/11/2013, 20:12 WIB
Menteri Perdagangan Gita Wirjawan Kompas.com/SABRINA ASRILMenteri Perdagangan Gita Wirjawan
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam pertemuan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) di Bali mendatang, Indonesia ingin meraih dukungan dari negara miskin dan berkembang.

"Kita ingin menggagas kepentingan negara berkembang dan negara miskin, dan ini sudah terbukti bahwa paket negara-negara miskin satu-satunya paket yang sudah berhasil, goal di Jenewa," kata Gita di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Selasa (26/11/2013).

Berhasilnya paket tersebut, kata Gita, tidak terlepas dari perjuangan negara-negara miskin dan negara-negara berkembang. Ia menjelaskan keenam hal yang sudah disepakati terkait LDCs sudah disepakati oleh negara-negara maju.

"Yang kedua, ini terkait pertanian, kita mengedepankan semangat bahwa tidak mungkin kita akan maju kalau kita tidak melakukan subsidisasi di sektor pertanian. Nggak mungkin kita akan maju kalau kita masih dibatasi untuk melakukan subsidisasi dengan 5 sampai 10 persen saja," jelasnya.

Sebagai ketua G33, Indonesia menurut Gita mengharapkan adanya perubahan mekanisme, yakni lebih menggunakan harga minimal 3 tahun terakhir. Selain itu, ia menegaskan negara berkembang termasuk Indonesia harus dapat melakukan subsidi pertanian sebesar 15 persen dan bukan 5 sampai 10 persen.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X