Kompas.com - 21/12/2013, 09:57 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Bank Indonesia diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 25-50 basis poin pada triwulan I-2014. Langkah itu untuk menghadapi tekanan global dan domestik yang berlanjut dari tahun 2013.

Prediksi itu dipaparkan Kepala Ekonom Bank Mandiri Destry Damayanti di Jakarta, Jumat (20/12). ”Kenaikan BI Rate mungkin akan dilakukan BI, maksimal 50 basis poin (bps). Kami memperkirakan kecenderungannya 25 bps,” kata Destry.

Tekanan global itu antara lain dari membaiknya perekonomian negara maju yang bisa memicu dana asing pergi dari pasar keuangan Indonesia. Namun, tekanan global tidak akan besar.

Justru tekanan domestik harus diperhatikan. Pemerintah harus menunjukkan tindak lanjut dari berbagai kebijakan yang telah dikeluarkan untuk memperbaiki defisit transaksi berjalan.

Menurut Destry, jika BI menempuh langkah menaikkan BI Rate, hal itu menjadi sinyal bahwa bisnis tidak bisa lagi dilakukan seperti biasa.

Namun, kenaikan BI Rate akan berdampak umum. Seluruh sektor akan terpukul. Padahal, sumbangan defisit tidak terjadi dari semua sektor. ”Mestinya kalau BI Rate dinaikkan, juga diikuti dengan kebijakan parsial yang lebih mengena,” kata Destry.

Misalnya, sektor otomotif yang saat ini masih tumbuh tinggi. Aturan uang muka minimal pembelian kendaraan bermotor yang diterbitkan BI ternyata tidak mampu mengerem pertumbuhan kendaraan bermotor.

Otomotif adalah salah satu sektor yang masih memiliki komponen impor. Di sisi lain, bertambahnya kendaraan bermotor berarti meningkatkan konsumsi bahan bakar minyak (BBM). Padahal, minyak mendominasi impor utama sekaligus sumber defisit transaksi berjalan.

Selain BI, pemerintah juga harus berupaya konkret dan realistis dalam meningkatkan ekspor dan menekan impor. Strategi industri perlu disempurnakan. Apalagi ekspor manufaktur dan proporsinya terhadap produk domestik bruto (PDB) berkurang.

Proporsi ekspor manufaktur terhadap PDB sebesar 47 persen tahun 2011 atau turun menjadi 44 persen tahun 2012. Nilainya berkurang dari 126,65 miliar dollar AS tahun 2011 menjadi 118,31 miliar dollar AS tahun 2012.

Proyeksi ekonom Bank Mandiri untuk akhir tahun 2014 nilai tukar rupiah Rp 11.400 per dollar AS. Adapun inflasi akan terjaga pada 4,96 persen dan BI Rate sebesar 8 persen.

”Defisit transaksi berjalan diperkirakan mencapai 2,7 persen PDB tahun 2014,” kata Destry.

Tjandra Lienandjaja, Deputy Head of Equity Research Mandiri Sekuritas, mengemukakan, secara umum sektor yang masih direkomendasikan untuk pasar modal tahun 2014 adalah perkebunan dan konsumsi.

”Jika BI memutuskan mempertahankan BI Rate, sejumlah sektor yang sensitif terhadap suku bunga akan membaik lagi,” kata Tjandra. Sektor yang dimaksud adalah perbankan, properti, dan konstruksi.

Beri sinyal

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sofjan Wanandi mengatakan hal ini dalam ”Proyeksi Ekonomi Tahun 2014 Apindo” di Jakarta menegaskan, pemerintah harus memberi sinyal positif dengan mengeksekusi kebijakan yang bisa menenangkan pasar.

”Apindo memperkirakan pertumbuhan ekonomi tahun 2014 sekitar 5 persen karena dampak ekonomi global dan persoalan di dalam negeri seperti upah minimum dan kenaikan biaya energi,” ujar Sofjan yang didampingi pengurus Apindo antara lain Anton J Supit, Chris Kanter, Soebronto Laras, dan Shinta Widjaja Kamdani. (idr/ham)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dibuka Merah, IHSG Kembali Merosot ke Bawah 7.100

Dibuka Merah, IHSG Kembali Merosot ke Bawah 7.100

Whats New
Pelabuhan Kuala Tanjung Bakal Jadi Transhipment Port, Apa Itu?

Pelabuhan Kuala Tanjung Bakal Jadi Transhipment Port, Apa Itu?

Whats New
Naik Rp 2.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Naik Rp 2.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Earn Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Anindya Bakrie dan Erick Thohir Kuasai 51 Persen Saham Klub Sepak Bola Oxford United

Anindya Bakrie dan Erick Thohir Kuasai 51 Persen Saham Klub Sepak Bola Oxford United

Whats New
Program Kompor Listrik Batal, Luhut: Kita Tidak Ingin Buru-buru

Program Kompor Listrik Batal, Luhut: Kita Tidak Ingin Buru-buru

Whats New
Esteh, Komunikasi, dan Somasi dalam Pusaran Media Sosial

Esteh, Komunikasi, dan Somasi dalam Pusaran Media Sosial

Whats New
Daftar Kereta Api yang Jadwal Perjalanannya Makin Cepat Mulai Hari Ini

Daftar Kereta Api yang Jadwal Perjalanannya Makin Cepat Mulai Hari Ini

Whats New
Lowongan Kerja PT KCIC untuk Lulusan SMK, Ini Syaratnya

Lowongan Kerja PT KCIC untuk Lulusan SMK, Ini Syaratnya

Work Smart
Link dan Cara Daftar Pendataan Tenaga Non-ASN BKN 2022

Link dan Cara Daftar Pendataan Tenaga Non-ASN BKN 2022

Whats New
Harga Minyak Mentah Dunia Naik Lebih dari 2 Persen, Apa Sebabnya?

Harga Minyak Mentah Dunia Naik Lebih dari 2 Persen, Apa Sebabnya?

Whats New
Minim Sentimen Positif, IHSG Berpotensi Kembali Tertekan Hari Ini

Minim Sentimen Positif, IHSG Berpotensi Kembali Tertekan Hari Ini

Whats New
Sri Mulyani Sebut Minuman Manis Dalam Kemasan Berpotensi Kena Cukai pada 2023

Sri Mulyani Sebut Minuman Manis Dalam Kemasan Berpotensi Kena Cukai pada 2023

Whats New
[POPULER MONEY] Cara Buat Kartu ASN Virtual Seecara Online | PLN Batalkan Program Konversi ke Kompor listrik

[POPULER MONEY] Cara Buat Kartu ASN Virtual Seecara Online | PLN Batalkan Program Konversi ke Kompor listrik

Whats New
Ingat, 10 Perjalanan KA Jarak Jauh Alami Perubahan Jadwal per Hari Ini

Ingat, 10 Perjalanan KA Jarak Jauh Alami Perubahan Jadwal per Hari Ini

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.