Dugaan Monopoli Hak Siar ISL, KPPU Cecar Roy Suryo

Kompas.com - 13/03/2014, 10:05 WIB
Menteri Pemuda dan Olahraga, Roy Suryo. KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA Menteri Pemuda dan Olahraga, Roy Suryo.
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) mulai menyelidiki dugaan monopoli penyelenggaraan hak siar kompetensi sepak bola nasional Indonesia Super League (ISL). Dalam rangka itu, KPPU memeriksa Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Roy Suryo pada Rabu (12/3/2014) kemarin.

Dalam pemeriksaan tersebut, Roy mengatakan, ia dicecar 12 pertanyaan seputar ISL. Isinya seputar peran pemerintah dalam penyatuan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI). Ditanya juga bagaimana kedudukan pemerintah dalam olahraga profesional.

"Saya tegaskan, sejak tahun lalu, kebangkitan olahraga memang terjadi, dan itu membangkitkan kembali profesionalisme olahraga di Indonesia. Namun hal itu tidak disertai dengan pengaturan yang detail," ujarnya seusai diperiksa, Rabu (12/3/2014).

Roy mengatakan, posisi pemerintah hanyalah sebagai regulator atau pengatur sampai ke level inti sebuah organisasi. Namun, bila sudah masuk ke urusan bisnis, pemerintah tidak lagi menanganinya, dan itu menjadi urusan organisasi yang bersangkutan.

Karena itu, Roy menegaskan pihaknya mendukung KPPU melakukan pemeriksaan terhadap dugaan monopoli hak siar ISL ini. "Kami dari kementerian pemuda dan olahraga mendorong apa yang dilakukan KPPU sekarang ini dan kami support supaya tidak ada yang dirugikan dengan sistem penyatuan dari PSSI atau dari kebangkitan olahraga di Indonesia," ujarnya.

Untuk mengatur persoalan detail olahraga ke depan, Menpora berjanji akan mengaktifkan dan merevitalisasi kembali Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI). Nantinya BOPI yang akan mengatur persoalan detail tentang olahraga sehingga kasus yang sama tidak terulang kembali.

Ia mengatakan sudah saatnya Kemenpora mengatur persoalan olahraga yang lebih detail termasuk masalah hak siar ini. Pasalnya, sebelumnya, hal ini tidak pernah diatur oleh Kemenpora karena dahulu saluran televisi hanya TVRI satu-satunya. Namun, ketika televisi swasta berkembang, olahraga tidak begitu menarik. Kini ketika olahraga terus berkembang, terjadi perebutan hak siar.

Itulah sebabnya, Roy menilai peranan BOPI sebagai pengatur persoalan teknis ke depan amat diperlukan. (Noverius Laoli)



Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X