BI Optimistis Defisit Neraca Indonesia Makin Berkurang

Kompas.com - 13/03/2014, 12:54 WIB
Gubernur BI Agus MArtowardojo KOMPAS.com/ICHA RASTIKAGubernur BI Agus MArtowardojo
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus D Martowadojo mengatakan, BI optimistis defisit transaksi neraca berjalan atau current account deficit (cad) pada tahun 20140 ini di kisaran 2,5 persen. Agus yakin, kebijakan pemerintah dan BI dapat membawa defisit tersebut lebih sempit di tahun ini.

"Jadi saya merasa kalau masih ada pandangan current account deficit masih di kisaran 3 persen dan bukan 2,5 persen, ini harus merupakan komitmen (masukan) buat kita untuk perbaiki kinerja," kata Agus di Jakarta, Kamis (13/3/2014).

Selain memperkirakan defisit neraca berjalan di kisaran 2,5 persen, BI memprediksikan indeks harga konsumen (inflasi) tahun ini akan berada di kisaran 4,5 persen plus minus 1 persen. Agus juga mengatakan, perekonomian Indonesia tahun ini semakin sehat. Ini didorong dengan kebijakan fiskal dan moneter yang diterapkan.

Sepanjang tahun lalu perekonomian Indonesia mengalami turbulensi akibat perekonomian global, yang menyeret perlambatan ekonomo China, partner pasar terbesar Indonesia. Namun demikian, kuartal terakhir tahun lalu perekonomian sudah lebih baik. "BI akan meneruskan agar perekonomian Indonesia makin sehat," kata Agus.

Meskipun pada Januari lalu neraca perdagangan sedikit mengalami penurunan, namun pasar keuangan dan pasar modal Indonesia diperkirakan semakin baik. Indikasinya kata Agus, dengan semakin banyaknya modal asing langsung yang masuk ke Indonesia.

Ini, kata dia juga mencerminkan bahwa internasional masih memandang positif pasar keuangan dan pasar modal di Indonesia. Sementara itu, lembaga pemeringkat FitchRatings menyebutkan, cad Indonesia tahun ini bakal mencapai 3,1 persen, jauh lebih tinggi dibanding taksiran BI.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X