Penggagas KPR: Jangan Demi Bank Mandiri, BTN Dikorbankan

Kompas.com - 20/04/2014, 12:05 WIB
Aksi unjuk rasa yang dilakukan para karyawan Bank Tabungan Negara (BTN) di Kantor Pusat BTN, di Jalan Gajah Mada, Jakarta, Minggu (20/4/2014) pagi. Aksi dilakukan sebagai bentuk penolakan terhadap rencana akuisisi yang akan dilakukan Bank Mandiri terhadap bank tersebut Alsadad RudiAksi unjuk rasa yang dilakukan para karyawan Bank Tabungan Negara (BTN) di Kantor Pusat BTN, di Jalan Gajah Mada, Jakarta, Minggu (20/4/2014) pagi. Aksi dilakukan sebagai bentuk penolakan terhadap rencana akuisisi yang akan dilakukan Bank Mandiri terhadap bank tersebut
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
- Mantan Direktur Utama Bank Tabungan Negara (BTN) periode 1988-1994 Asmuadji menyayangkan sikap pemerintah yang berencana mengakuisisi bank tersebut lewat Bank Mandiri. Menurutnya, tidak seharusnya BTN dikorbankan hanya demi ambisi Bank Mandiri. Ia menilai, kalau Bank Mandiri ingin menjadi lebih besar maka lakukanlah dengan cara yang wajar.

"Pemerintah berniat membesarkan satu bank dengan cara mencaplok bank yang lain. Kalau mereka (Bank Mandiri) ingin menjadi lebih besar, jangan mengutak-atik BTN. Pakainya dengan cara yang alami dan secara wajar," kata Asmuadji dalam aksi unjuk rasa bersama ribuan karyawan BTN, di Menara BTN, Jakarta, Minggu (20/4/2014) pagi.

Asmuadji menegaskan bahwa BTN adalah bank yang sangat eksis menyukseskan program-program pemerintah, terutama yang terkait penyediaan rumah bagi rakyat kecil dan menengah. Karena itu, tidak adil bila kemudian BTN dikorbankan.

"Kalau mau akuisisi, sebaiknya pemerintah mengakuisisi bank swasta, bukan dengan mengakuisis sesama bank negara," ujar pria yang merupakan penggagas program Kredit Perumahan Rakyat (KPR) itu.

Karena itu, Asmuadji meminta agar Menteri BUMN Dahlan Iskan membatalkan rencana tersebut. Menurutnya, para karyawan BTN tidak rela membiarkan akusisi tersebut.

"Dikira Dahlan Iskan kita mau tunduk? Tidak! Karena itu, akuisisi ini harus kita lawan. Karena ini akan merugikan rakyat dan merugikan kita semua," tegasnya.

Dalam aksi unjuk rasa yang dipusatkan di halaman kantor mereka tersebut, para demonstran mengenakan pakaian hitam-hitam. Mereka membawa sejumlah spanduk yang bertuliskan penolakan terhadap rencana akuisisi tersebut, diantaranya "Akuisisi = Kapitalis = Penjajah", "Save BTN", dan "Akuisisi adalah Neo-Liberalisme".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, para demonstran juga membawa sebuah pocong yang bertuliskan "Kubur Akuisisi", yang dipasangi foto Menteri BUMN Dahlan Iskan. Mereka juga membawa gambar-gambar Dahlan yang diberi tulisan "Go To Hell".

Tak hanya Dahlan, Direktur Utama BTN Maryono juga turut menjadi sasaran kemarahan para karyawan.

Selain para karyawan, aksi tersebut dihadiri oleh sejumlah petinggi BTN, baik yang berasal dari kantor pusat maupun dari daerah, seperti dari Makassar, Semarang, Pekalongan, dan Yogyakarta. Turut hadir pula mantan Menteri BUMN era Presiden Abdurrahman Wahid, Rizal Ramli. Aksi berlangsung sekitar 2,5 jam. Dimulai pukul 09.00 WIB, dan berakhir pukul 11.30 WIB.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X