Mendag Cemaskan Krisis Thailand Akan Rusak Tata Niaga Komoditas

Kompas.com - 21/05/2014, 13:22 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi mengaku tengah mencermati kondisi politik di Thailand dan pengaruhnya kepada kegiatan perdagangan kedua negara.

Lutfi khawatir, dengan pemberlakuan darurat politik di Thailand, hal itu akan mengganggu tata niaga kedua komoditas tersebut dan komoditas lainnya. "Saya memperhatikan hal itu secara saksama. Thailand memiliki beberapa produk yang ada tata niaganya, seperti tata niaga beras dan tata niaga gula," kata Lutfi di Jakarta, Rabu (21/5/2014).

Lutfi mengaku dirinya takut barang-barang dari Thailand akan masuk secara ilegal akibat kondisi politik yang mengakibatkan rusaknya tata niaga.

"Kami sangat takut kalau barangnya ke mana-mana, sedangkan kita saat ini sedang menghadapi musim panen untuk beras dan musim giling untuk gula. Jadi, kita harus jaga sama-sama supaya tidak ada rembesan yang tidak bertanggung jawab sehingga mengakibatkan kehancuran petani nasional," ujar Lutfi.

Namun, Lutfi menyatakan hingga saat ini hubungan dagang antara kedua negara masih berjalan dengan baik. Sebenarnya, kondisi di Thailand dipandangnya juga masih cenderung baik.

"Yang saya takutkan tata niaganya. Jadi, beras itu kan dibiayai oleh Bank Thailand. Dalam tata niaganya dibeli oleh negara. Kemudian, ekspor dan konsumsi dalam negeri ada tata niaganya. Ini ada permasalahannya, tata niaganya," ujar dia.

Angkatan Bersenjata Thailand menegaskan bahwa pemberlakuan darurat militer di negara itu dimulai Selasa pekan ini (20/5/2014). Namun, hal itu tidak berarti militer merebut kekuasaan. Sejak pengumuman darurat, militer langsung menguasai kantor resmi perdana menteri.

Selain komoditas beras, Lutfi mengaku terdapat beberapa komoditas yang menjadi primadona kegiatan perdagangan Indonesia dan Thailand. "Sekarang yang menjadi primadona adalah ikan, produk ikan, udang, dan otomotif," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Akuisisi Bisnis Konsumer Masih Berlangsung, Citi Pastikan Kegiatan Operasional Tidak Terganggu

Akuisisi Bisnis Konsumer Masih Berlangsung, Citi Pastikan Kegiatan Operasional Tidak Terganggu

Whats New
PLN Hadirkan Gardu Induk Digital Pertama di Indonesia

PLN Hadirkan Gardu Induk Digital Pertama di Indonesia

Whats New
Luhut Ingin Pembangunan Infrastruktur Bisa Bebaskan Papua Barat dari Keterisolasian

Luhut Ingin Pembangunan Infrastruktur Bisa Bebaskan Papua Barat dari Keterisolasian

Whats New
Mendag Zulhas Musnahkan 750 Bal Pakaian Bekas Impor, Nilainya Rp 8,5 Miliar

Mendag Zulhas Musnahkan 750 Bal Pakaian Bekas Impor, Nilainya Rp 8,5 Miliar

Whats New
Dari Peta Digital hingga Investasi, Berikut 3 Inovasi Buatan Talenta Lokal di ID Tech HQ - Grab untuk Pengguna dan Mitra

Dari Peta Digital hingga Investasi, Berikut 3 Inovasi Buatan Talenta Lokal di ID Tech HQ - Grab untuk Pengguna dan Mitra

BrandzView
Sesi I Perdagangan, IHSG Terkoreksi 0,36 Persen

Sesi I Perdagangan, IHSG Terkoreksi 0,36 Persen

Whats New
ASDP Indonesia Ferry Catatkan Laba Bersih Rp 340 Miliar Semester I-2022

ASDP Indonesia Ferry Catatkan Laba Bersih Rp 340 Miliar Semester I-2022

Whats New
Perusahaan Lokal Ini Ekspor 17 Ton Pupuk ke Nigeria

Perusahaan Lokal Ini Ekspor 17 Ton Pupuk ke Nigeria

Whats New
Rupiah Perkasa, Simak Kurs IDR-USD di 5 Bank Hari Ini

Rupiah Perkasa, Simak Kurs IDR-USD di 5 Bank Hari Ini

Whats New
Indonesia Tahan dari Gejolak Global, Ekonom: Pertumbuhan Ekspor Jadi Payung Bagi Perekonomian

Indonesia Tahan dari Gejolak Global, Ekonom: Pertumbuhan Ekspor Jadi Payung Bagi Perekonomian

Whats New
Sambut Hari UMKM Nasional, Lazada Kembangkan Ekosistem Ekonomi Digital di Jatim

Sambut Hari UMKM Nasional, Lazada Kembangkan Ekosistem Ekonomi Digital di Jatim

Whats New
Tol Laut Mobilisasi 1,3 Juta Liter Minyakita ke Papua, Maluku dan NTT

Tol Laut Mobilisasi 1,3 Juta Liter Minyakita ke Papua, Maluku dan NTT

Whats New
Tempat Wisata dari Bekas Tambang Danau Pading, Sandiaga Uno: Jadi Berkah

Tempat Wisata dari Bekas Tambang Danau Pading, Sandiaga Uno: Jadi Berkah

Whats New
Pemerintah Sudah Kantongi Rp 7,65 Triliun dari Pajak Digital

Pemerintah Sudah Kantongi Rp 7,65 Triliun dari Pajak Digital

Whats New
Lelang Rumah Murah di Bogor, Harga Mulai Rp 150 Juta

Lelang Rumah Murah di Bogor, Harga Mulai Rp 150 Juta

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.