Pengamat: Yang Penting Pertumbuhan Ekonomi yang Berkualitas

Kompas.com - 23/06/2014, 19:42 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Dunia dalam laporannya yang diluncurkan hari ini mengatakan Indonesia memerlukan pertumbuhan ekonomi mencapai 9 persen. Ini dimaksudkan untuk menghindari jebakan kelas menengah atau middle income trap.

Direktur Eksekutif Perkumpulan Prakarsa Setyo Budiantoro mengatakan dirinya kurang menyetujui laporan Bank Dunia tersebut. Menurut dia, yang menjadi prioritas Indonesia saat ini bukanlah pertumbuhan ekonomi yang tinggi, namun pertumbuhan ekonomi yang berkualitas.

"Artinya, bagaimana pertumbuhan mampu menyerap tenaga kerja, mengurangi kemiskinan, dan mengatasi ketimpangan," kata Setyo dalam pernyataan resmi yang diterima Kompas.com, Senin (23/6/2014).

Menurut Setyo, Indonesia saat ini mengalami ketimpangan terburuk dengan rasio gini mencapai 0,41 persen. Bila Indonesia terus mengejar pertumbuhan ekonomi yang tinggi, ujar dia, artinya kekeliruan akan terus terjadi. "Apa artinya ekonomi tumbuh bila hanya dinikmati sebagian orang?" ungkap Setyo.

Lebih lanjut, ia menjelaskan ketimpangan atau kekayaan yang terkonsentrasi tak hanya menyinggung rasa keadilan, namun juga menyebabkan ekonomi rentan dan rapuh. Daya beli yang tinggi hanya mampu dilakukan segelintir orang.

"Ini akan membuat agregat permintaan terbatas. Berarti pertumbuhan dengan ketimpangan tinggi juga tidak akan berkelanjutan, seperti menyusun rumah kartu yang sewaktu-waktu runtuh," jelas Setyo.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X