Ini Tanggapan CT Soal Pertumbuhan Ekonomi Harus 9 Persen Versi Bank Dunia

Kompas.com - 24/06/2014, 18:18 WIB
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Chairul Tanjung. Icha RastikaMenteri Koordinator Bidang Perekonomian Chairul Tanjung.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Dunia dalam laporannya kemarin menyatakan untuk keluar dari jebakan kelas menengah alias middle income trap, pertumbuhan ekonomi Indonesia harus 9 persen.

Akan tetapi, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Chairul Tanjung memiliki pandangan berbeda. Menurut CT, untuk keluar dari middle income trap, maka Indonesia harus melakukan serangkaian transformasi. Ia menyebut sumber daya alam, sumber daya manusia, dan teknologi.

"Yang bisa mengeluarkan Indonesia dari middle income trap adalah transformasi dari yang berbasis sumber daya alam dan buruh murah ke arah berbasis sumber daya manusia, dibantu teknologi dan inovasi," kata CT di Kantor Kementerian Perdagangan, Selasa (24/6/2014).

Dengan melakukan transformasi tersebut, lanjut CT, maka produktivitas akan meningkat. Di samping itu, kualitas sumber daya manusia pun akan menjadi lebih tinggi.

Terkait pembangunan dari sisi infratsruktur, CT mengakui pembiayaan kepada sektor infrastruktur pasti kurang. Meskipun demikian, lanjut dia, pembiayaan infrastruktur tidak bisa secara 100 persen dibiayai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Adapun APBN diprioritaskan kepada infrastruktur primer.

"Yang create income seharusnya diberikan prioritas pada infrastruktur primer. Seharusnya diberikan ke dunia usaha. Tugas pemerintah memberikan  kepastian  berusaha yang baik. Jalan tol, pelabuhan, biarkan usaha yang mengerjakan. Pemerintah kasih guidance," papar CT.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X