Kompas.com - 04/08/2014, 08:35 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah diproyeksikan kembali dalam fase pelemahan pada perdagangan Senin (4/8/2014). Di tengah penguatan dollar AS, kekhawatiran atas naiknya inflasi dan defisit neraca perdagangan menambah beban rupiah.

Dollar index masih konsisten mempertahankan tren penguatannya terutama semenjak pengumuman PDB triwulan kedua Amerika Serikat membaik serta kembali dipangkasnya quantitative easing bulanan 25 miliar dollar AS pada pekan lalu.

Menurut riset Samuel Sekuritas, tren penguatan mulai melandai setelah pada Jum’at (29/7/2014) malam tingkat pengangguran di AS diumumkan naik. Dampak tren penguatan dollar S di pasar keuangan global masih terasa hingga Jum’at sore di mana hampir seluruh mata uang Asia melemah terhadap dollar AS.

Setelah libur panjang, penguatan dollar AS mulai terlihat dan rupiah mencatatkan pelemahan hingga ke Rp 11.803 per dollar AS pada Jum’at sore itu. Neraca perdagangan yang datang hari ini diperkirakan kembali ke wilayah defisit di kisaran 300-400 juta dollar AS sehingga diperkirakan akan semakin mendukung sentimen pelemahan rupiah.

Inflasi bulanan yang diperkirakan masih akan tinggi 0,9-1 persen secara bulanan akan memberikan sentimen positif karena angka tahunan yang berpeluang turun hingga 4,5-4,6 persen. Hal itu sudah masuk ke dalam target inflasi BI yang 4,5 persen (±1 persen). Tren pelemahan rupiah diperkirakan bertahan awal pekan ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.