Ini Saran Ekonom soal Waktu Tepat untuk Menaikkan Harga BBM

Kompas.com - 02/09/2014, 09:36 WIB
Papan pengumuman bertuliskan kuota solar bersubsidi habis, dipasang di salah satu stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di Jalan Otto Iskandardinata, Jakarta, Senin (25/8/2014). Pembatasan penjualan solar bersubsidi mulai berdampak dengan kosongnya stok solar bersubsidi di sejumlah SPBU di Jakarta dan sekitarnya. KOMPAS / IWAN SETIYAWANPapan pengumuman bertuliskan kuota solar bersubsidi habis, dipasang di salah satu stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di Jalan Otto Iskandardinata, Jakarta, Senin (25/8/2014). Pembatasan penjualan solar bersubsidi mulai berdampak dengan kosongnya stok solar bersubsidi di sejumlah SPBU di Jakarta dan sekitarnya.
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
- Presiden terpilih Joko Widodo ke depan disarankan menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM), jika pemerintah sekarang tak berani putuskan kenaikan harga tersebut. Namun, Jokowi sapaan akrab Joko Widodo perlu memilih waktu yang tepat ketika mulai menerapkan harga baru untuk BBM.

Ekonom Universitas Gajah Mada (UGM) Tony Prasetiantono mengatakan, dalam menaikkan harga BBM ada dua waktu yang tepat yakni pada September 2014 dan Maret 2015. Hal ini, dengan melihat dampak tingkat inflasi setelah kenaikan harga BBM.

"Kalau September ini, Pak SBY yang menaikkan harga. Tapi kalau tidak sekarang, saya lihat bulan Maret tahun depan, waktu yang pas," ujar Tony di Jakarta, Senin (1/9/2014).

Adapun alasan Tony melihat Maret merupakan bulan yang tepat, yakni tingkat inflasi pada bulan tersebut tidak tinggi seperti bulan-bulan sebelumnya.

"Januari dan Februari itu curah hujan tinggi dan menyebabkan banjir (membuat inflasi tinggi). Makanya Maret terlihat inflasi landai," katanya.

Lebih jauh dia mengatakan, putusan kenaikan harga BBM memang nantinya akan menuai tentangan dari beberapa pihak. Namun, hal tersebut merupakan efek jangka pendek dan akan merimanya secara perlahan. "Masyarakat akan merima, dibandingkan nantinya BBM langka," ujarnya.  (Seno Tri Sulistiyono)
baca juga:
Ini Alasan PDIP Sepakat Naikkan Harga BBM Subsidi
Masyarakat Indonesia, Siap-siap Diterjang Kenaikan Harga



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X