Konsumsi Pertamax di Jabar Melonjak hingga 200 Persen

Kompas.com - 22/11/2014, 16:00 WIB
Sepeda motor sedang mengisi Pertamax di salah satu SPBU Pertamina KompasOtomotif-Aris HarvendaSepeda motor sedang mengisi Pertamax di salah satu SPBU Pertamina
|
EditorErlangga Djumena

BANDUNG, KOMPAS.com — Kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi menjadi Rp 8.500 per liter membuat selisih dengan harga BBM non-subsidi semakin tipis. Hal ini mendorong peralihan penggunaan BBM di Jabar dan Banten.

"Harga premium Rp 8.500 per liter, dan harga pertamax Rp 10.400 per liter. Pascakenaikan harga BBM bersubsidi terdapat indikasi peralihan konsumsi dari premium ke pertamax," ujar Mila Suciani, Asisten Manajer External Relation Marketing Operation Region 3 Jakarta-Jawa Barat (Jabar)-Banten Pertamina, di Bandung, Sabtu (22/11/2014).

Mila mengungkapkan, kenaikan konsumsi pertamax di berbagai SPBU pun beragam. Kenaikan antara 30 persen dan 200 persen dibanding konsumsi normal sebelum kenaikan BBM. "Kami belum bisa prediksi, kondisi seperti ini akan bertahan atau tidak. Namun, kami berharap peningkatan konsumsi pertamax meningkat," katanya,

Selain itu, pihaknya saat ini terus berupaya memonitor stok BBM. "Kami terus memonitor, baik yang subsidi maupun non-subsidi, untuk memastikan bahwa kebutuhan BBM terpenuhi," ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X