Kompas.com - 15/12/2014, 06:00 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

Ini berarti ruang untuk memperbaiki efisiensi perusahaan benar-benar terbatas. Ada kesan bahwa fundamental ekonomi mikro--yang menjadi landasan berpijak industri penerbangan--berada di ambang batas kekacauan (ini istilah strategic management, the end of chaos). Setelah bertahun-tahun diabaikan oleh pemerintahan sebelumnya, tiba-tiba kita terbangunkan. Tetapi begitu terbangun, regulasinya belum sempat diurai, namun kerugiannya sudah dirasakan.

Kita tersadarkan oleh analisis industri yang menjelaskan mengenai biang keladi kerugian. Apakah itu kegagalan CEO melihat jauh ke depan, abai (ignorant), kesimpangsiuran manajemen, atau belenggu yang begitu kuat. Biasanya hal ini terjadi karena interplay antara keduanya, yaitu gagalnya CEO mengirim siynal yang kuat pada regulator untuk bertindak cepat.

Tetapi harap dicatat, awal 2014 perhatian para regulator lebih tertuju pada pesta demokrasi ketimbang mengurus ekonomi.

Jadi, fondasi ekonomi mikro yang tak terurus itu bisa saja menjadi biang keladi dari melambungnya kerugian: mahalnya harga avtur dan kepadatan traffic pesawat di bandara. Ditambah lagi, depresiasi mata uang rupiah dalam konteks price ceiling yang diterapkan regulator.

Namun ini juga bisa terjadi karena para CEO gagal menendang informasi yang kencang kepada regulator dan politisi agar segera bertindak. Mengapa demikian? Jawabnya adalah karena tahun-tahun sebelumnya mereka terlenakan oleh bisnis yang positif, yang terlihat dari banyaknya piagam penghargaan. Seperti kata Jim Collins “good is the enemy of great”.

Tetapi di dunia internasional, dengan policy yang berbeda, peta kompetisi yang berat juga telah “mematikan” banyak national flag carrier lainnya. Dalam hal inilah, filosofi pengambil kebijakan akan memainkan perannya. Apakah kita biarkan mereka mencari jalan sendiri (seperti yang dialami oleh Merpati Nusantara), atau dibimbing keluar oleh negara.

Malaysia memilih jalan yang kedua. Ini juga yang dilakukan pemerintah Singapura. MAS disuntik sebesar 1,8 miliar dollar AS dalam skema“Rebuilding The National Icon”.

PM Malaysia, Datuk Sri Najib Razak mendorong langkah Khazanah yang melakukan delisting saham MAS dari Bursa Malaysia dengan program perubahan besar-besaran ini. “All must do their part to support MAS,” ujarnya seperti dikutip harian New Strait Times akhir Agustus lalu. Ia seperti ingin mengatakan, “Hentikan semua keributan dan keonaran, jauhi prasangka, keluarlah dari coba-coba resistensi, lalu fokus pada perubahan yang lebih besar.”

Lantas, siapkah kita semua bersatu seperti yang terjadi di negeri yang belum demokratis di seberang selat itu? Saya kira inilah  tantangan BUMN Indonesia. Bising, penuh kecurigaan, banyak yang asal usul, peliknya kepentingan yang bermain, dan sulit saling percaya.

Medan Bisnis Airlines

Halaman:
Baca tentang


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.