Kompas.com - 02/04/2015, 14:02 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Pertamina (Persero) menaikan harga Elpiji non-subsidi atau tabung 12 kilogram (kg) menjadi Rp 142.000 dari Rp 134.700 per tabung, didasari dua variabel, harga kontrak (CP) Aramco serta nilai tukar.

Direktur Pemasaran Pertamina Ahmad Bambang mengatakan CP Aramco mixed pada Maret 2015 yang menjadi acuan untuk penetapan harga pokok produksi sebesar 477 dollar AS per ton. Sedangkan nilai tukar pada periode sama yang menjadi acuan kenaikan harga di level Rp 13.084 per dollar AS.

“Sebelumnya (sebelum Maret) kurs Rp 12.750 per dollar AS. Sementara CP Aramco mixed pada Februari 2015 sebesar 467 dollar AS per ton, dan CP Aramco mixed Januari 2015 sebesar 451 dollar AS per ton,” jelas Bambang kepada kompas.com, Kamis (3/4/2015).

Lebih lanjut Bambang mengatakan, tidak masalah jika elpiji 12 kilogram harganya naik. Sebab masyarakat masih ada pilihan elpiji 3 kilogram. “Harusnya tidak ribut. Sebenarnya sama dengan pertamax. Pertamax (harganya) tinggi enggak masalah, masyarakat ada premium,” ucap Bambang.

VP Corporate Communication Pertamina, Wianda Pusponegoro menjelaskan, elpiji tabung 12 kilogram ditujukan pada masyarakat yang memiliki daya beli tinggi. Lantaran merupakan produk komersial yang tidak disubsidi pemerintah, maka harganya mengacu pada standar harga internasional.

“Karena suplai elpiji berasal dari impor.Termasuk juga penguatan dollar AS (maka harga naik),” kata Wianda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.