Bea Cukai: Penyelundup Narkoba Paling Banyak Naik Air Asia

Kompas.com - 15/04/2015, 20:10 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorJosephus Primus


TANGERANG, KOMPAS.com -- Direktorat Jenderal Bea Cukai Kementerian Keuangan mengatakan bahwa penyelundupan narkoba ke Bandara Internasional Soekarno-Hatta melalui berbagai maskapai penerbangan. Namun, Ditjen Bea Cukai menyebut Air Asia sebagai maskapai penerbangan yang masuk kategori high risk karena penumpang dari maskapai penerbangan tersebut paling banyak melakukan penyelundupan narkoba. "Sering terjadi pembawaan narkoba dari sana (Air Asia). Semantara itu untuk negara paling banyak dari Malaysia, Singapura dan China karena memang transisinya di sana ," ujar Direktur Penindakan dan Penyidikan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Harry Mulya di Bandara Soetta, Tangerang, Rabu (15/4/2015).

Lebih lanjut kata dia, penyelundupan narkoba melalui maskapai Air Asia mencapai 80 persen dari total penyelundupan narkoba melalui Bandara Soetta. Harry tak tahu persis alasan para pengedar narkoba itu memilih Air Asia untuk menyelundupkan barang haram itu.

Namun, bisa jadi kata dia karena Air Asia merupakan maskapai berbiaya murah. "Maskapai itu kan, sekali pesan bisa langsung dapat tiket. Jadi dengan analisa profil penumpang, pass record, info dari teman-teman dari luar, atau Interpol, bisa diolah di sini. Kita bisa tahu target mana yang akan kita periksa lebih dalam," kata dia.

Sementara itu, Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai (KPPBC) Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Okto Irianto mengatakan sejak Januari hingga April 2015,, Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai Bandara Internasional Soekarno-Hatta telah berhasil mengagalkan penyelundupan 35 kg-40 kg sabu dari negara berbagai negara yang masuk melalui Bandara Soetta. "Sampai sekarang sudah ada temuan 35 kg sampai 40 kg, itu sabu semua. Totalnya ada 18 kasus," kata Okto.

Dia menuturkan, pada 2013 jumlah temuan sabu yang masuk melalui Bandara Soekarno-Hatta mencapai 190 kg dengan 96 kasus. Sedangkan pada 2014 sebanyak 160 kg dengan 90 kasus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.