Menimbang Pentingnya "Shinkansen" Rute Jakarta-Bandung PP

Kompas.com - 23/04/2015, 13:48 WIB
Shinkansen, kereta tercepat di Jepang KOMPAS.COM/CHRISTINA ANDHIKA SETYANTIShinkansen, kereta tercepat di Jepang
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorJosephus Primus


JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana proyek kereta api (KA) supercepat "Shinkansen" yang melayani rute Jakarta-Bandung pergi pulang (PP) rupanya bak perawan cantik. Soalnya, dua negara yakni Jepang dan China terkesan berebut mewujudkan hal tersebut.

Rupanya, kedua negara Asia timur itu sudah menandatangai MoU terkait realisasi proyek dengan Indonesia. Kini pertanyaan yang muncul, seberapa perlu KA supercepat itu dibangun?

Menurut Ketua Lembaga Pengkajian, Penelitian, dan Pengembangan Ekonomi (LP3E) Kadin Indonesia, Didik J Rachbini, secara prinsip proyek transportasi sangat penting untuk memperlancar mobilitas masyarakat, termasuk proyek KA supercepat itu. Pasalnya kata dia, saat ini waktu tempuh Jakarta-Bandung melalui jalur jalan raya bisa mencapai lima jam. "Dulu itu kan ke Bandung lewat Tol Cipularang awal-awal dua jam, sekarang bisa empat bahkan lima jam kalau macet parah. Nah jadi kereta api ini alternatif bagus (selain pesawat)," ujar Didik kepada Kompas.com, Jakarta, Kamis (23/4/2015).

Lebih lanjut, menurut Didik, rencana pembangunan KA supercepat itu sangat realistis. Pasalnya, saat ini mobilitas manusia dari satu kota ke kota lain akan semakin cepat. Ketiadaan infrastruktur transportasi yang memadai akan mengganggu mobilitas itu. "Kalau transportasi ya, tanpa analisis pun itu penting. Ketika Pemerintahan Pak SBY (Presiden Susilo Bambang Yudhoyono) kan pembangunan infrastruktur jalan kurang baik, nah pemerintahan saat ini tak boleh melakukan hal yang sama," kata dia.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Ignasius Jonan mengatakan bahwa proyek KA supercepat tak akan menggunakan uang sepeserpun dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN). Pasalnya kata dia, KA supercepat bukanlah prioritas pemerintah Jokowi-JK.

Oleh karena itu, proyek tersebut diserahkan kepada pihak swasta. Jepang, sebagai salah satu pihak yang tertarik menggarap proyek itu telah menyelesaikan studi kelayakan. Sementara studi kelayakan dari China, diperkirakan selesai akhir 2015.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X