Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hero Akan Pindahkan Gerai Giant

Kompas.com - 11/08/2015, 11:46 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonomi yang lesu membuat PT Hero Supermarket Tbk (HERO) merelokasi sejumlah gerai Giant yang sudah ada ke lokasi lain. Arief Istanto, Direktur Hero Supermarket, mengatakan, akan memindahkan lokasi Giant di Semanggi dan Sunter, bukan menutup gerai karena perlambatan ekonomi.

“Misalnya untuk gerai Giant di Semanggi akan pindah lokasi bukan ditutup,” klaim Arief, kepada Kontan, Senin (10/8/2015) malam.

Ia juga menyangkal, perpindahaan Giant di Plaza Semanggi bukan karena gedung itu milik Grup Lippo yang memiliki toko ritel bernama Hypermarket. Namun, pemindahan karena gerai di Semanggi kurang menguntungkan.

Arief menambahkan, selain merelokasi gerai Giant, perusahaan akan menambah tiga gerai Giant baru di Lombok, Bangka Belintung dan Palembang pada semester II/2015 dengan nilai investasi 10 juta dollar AS per gerai. “Strategi perusahaan lainnya adalah mengoptimalkan penjualan barang dari gerai yang sudah ada,” tambah Arief.

Adapun, Giant akan memiliki 177 gerai pada akhir tahun 2015. Sedangkan, toko ritel lain yang terafiliasi oleh Hero Supermarket akan mencapai 34 gerai Hero, 339 gerai Guardian, 92 Gerai Starmart, dan 1 Gerai IKEA pada akhir tahun ini. “Kami optimis akan mencatat perbaikan pertumbuhan di semester II/2015,” ucapnya.

Berdasarkan laporan keuangan HERO mencatat pendapatan bersih sebesar Rp 7,48 triliun per semester I/2015 atau tumbuh 15,07 persen dibandingkan posisi Rp 6,50 triliun per semester I/2014. Sayangnya, kenaikan pendapatan ini tidak membuat untung perusahaan, yakni HERO mengalami kerugian komprehensi sebesar Rp 30,87 miliar per semester I/2015.

Arief mengatakan, kerugian ini karena perusahaan melakukan pembersihan stok barang. Misalnya, toko memiliki 10 barang, namun hanya delapan barang yang tercatat sehingga perusahaan harus membayar dua barang yang tidak tercatat.

Selanjutnya, perusahaan akan melakukan promosi barang dari gerai yang sudah ada untuk memperbaiki laba komprehensif. Seperti menawarkan bahan baku sayuran dan daging yang lebih fresh, serta harga yang kompetititf dengan ritel lain. (Nina Dwiantika)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Strategi Industri Asuransi Tetap Bertahan saat Jumlah Klaim Kian Meningkat

Whats New
Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Baru Sebulan Diangkat, Komisaris Independen Bank Raya Mundur

Whats New
Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Integrasi Infrastruktur Gas Bumi Makin Efektif dan Efisien Berkat Inovasi Teknologi

Whats New
CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

CEO Singapore Airlines Ucapkan Terima Kasih ke Staf Usai Insiden Turbulensi

Whats New
BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

BTN-Kadin Garap Pembiayaan 31 Kawasan Industri di Jabar

Whats New
Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Pembiayaan Baru BNI Finance Rp 1,49 Triliun pada Kuartal I 2024, Naik 433 Persen

Whats New
Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Asosiasi Pekerja Tolak Pemotongan Gaji untuk Iuran Tapera

Whats New
TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

TRON Hadirkan Kendaraan Listrik Roda Tiga untuk Kebutuhan Bisnis dan Logistik

Whats New
Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Asosiasi: Permendag 8/2024 Bikin RI Kebanjiran Produk Garmen dan Tekstil Jadi

Whats New
Dewan Periklanan Indonesia: RPP Kesehatan Bisa Picu PHK di Industri Kreatif dan Media

Dewan Periklanan Indonesia: RPP Kesehatan Bisa Picu PHK di Industri Kreatif dan Media

Whats New
Pekerja Wajib Ikut Iuran Tapera, Ekonom: Lebih Baik Opsional

Pekerja Wajib Ikut Iuran Tapera, Ekonom: Lebih Baik Opsional

Whats New
Buka Peluang Kerja Sama Bilateral, Delegasi Indonesia Sampaikan Potensi Tanah Air di Moscow-Indonesia Business Mission

Buka Peluang Kerja Sama Bilateral, Delegasi Indonesia Sampaikan Potensi Tanah Air di Moscow-Indonesia Business Mission

Rilis
Astra International Gandeng Semen Indonesia Maksimalkan TKDN Sparepart UKM

Astra International Gandeng Semen Indonesia Maksimalkan TKDN Sparepart UKM

Whats New
Pertamina Minta Besaran Subsidi Solar Dikaji Ulang

Pertamina Minta Besaran Subsidi Solar Dikaji Ulang

Whats New
Cara Mengambil Uang Western Union di Bank BCA dan Syaratnya

Cara Mengambil Uang Western Union di Bank BCA dan Syaratnya

Earn Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com