GWM Primer Turun, BCA Dapat Tambahan Likuiditas Rp 3 Triliun

Kompas.com - 19/02/2016, 09:45 WIB
Ilustrasi bank ShutterstockIlustrasi bank
|
EditorAprillia Ika
JAKARTA, KOMPAS.com - Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (BI) pada Kamis (18/02/2016) memutuskan untuk menurunkan suku bunga acuan BI atau BI Rate menjadi 7 persen dan Giro Wajib Minimum (GWM) dalam rupiah sebesar 1 persen menjadi 6,5 persen.

Dengan diturunkannya GWM Primer tersebut, maka akan ada tambahan likuiditas sebesar Rp 34 triliun yang dapat digunakan untuk penyaluran pembiayaan.

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk Jahja Setiaatmadja menjelaskan, perseroan pun akan memperoleh tambahan likuiditas pasca diturunkannya GWM Primer dalam rupiah tersebut.

Jahja menuturkan, setidaknya ada tambahan likuditas sebesar Rp 3 triliun kepada BCA.

"Bagi BCA kelonggaran ini bisa menambah sekitar Rp 3 triliun likuiditas," jelas Jahja kepada wartawan di Jakarta, Kamis malam.

Jahja mengatakan, tambahan likuiditas tersebut dapat digunakan untuk mengganti likuiditas BCA dari deposito yang berkurang sekitar Rp 3 triliun. Pengurangan tersebut terjadi sejak Desember 2015 lalu.

Terkait dampaknya ke peningkatan kredit, Jahja menyatakan, bagi perseroan pertumbuhan kredit bukan karena masalah likuiditas.

Dia menuturkan, perlu diperhatikan kebutuhan nasabah ada atau tidak. "Dalam arti, kalau bisnis berkembang, kebutuhan kredit akan datang dengan sendirinya," imbuh dia.

BI menyatakan, penurunan GWM Primer dapat membantu mengerek pertumbuhan kredit pada tahun 2016 ini.

Deputi Gubernur BI Perry Warjiyo menjelaskan, tanpa penurunan GWM Primer, pertumbuhan kredit dapat meningkat dari 10 persen menjadi 12,5 persen pada akhir tahun 2016.

Namun, dengan penurunan tersebut, maka peningkatan penyaluran kredit dapat lebih kencang.

"Kalau ditambah dengan penurunan GWM Primer, maka pertumbuhan kredit bisa lebih tinggi menjadi 14 persen," tutur Perry. (Baca: Ini Alasan BI Turunkan BI Rate dan GWM Primer).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X