Dampak "Brexit", Maskapai Penerbangan Besar Eropa Mulai Berpaling dari Inggris

Kompas.com - 26/07/2016, 07:09 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

LONDON, KOMPAS.com - Dua maskapai penerbangan besar Eropa, Ryanair and EasyJet, memperingatkan dampak negatif hasil referendum yang memutuskan Inggris keluar dari Uni Eropa alias Brexit.

Dua maskapai tersebut pun kini mulai berpaling dari Inggris. Dalam pernyataannya seperti dikutip dari CNN Money, Selasa (26/7/2016), Ryanair menyatakan bakal mulai menjauhkan pertumbuhan dari bandara-bandara Inggris.

Sebaliknya, Ryanair akan lebih fokus pada pertumbuhan di bandara-bandara Eropa dalam kurun dua tahun ke depan.

Ryanair pun berencana memangkas kapasitas dan frekuensi di banyak rute dari bandara Stansted London, yang merupakan basis regional untuk penerbangan berbiaya rendah.

Namun, Ryanair tak menyebut rencana memangkas penerbangan di bandara Gatwick atau Luton, dua bandara lain di London.

Sementara itu, maskapai penerbangan berbiaya rendah Inggris, EasyJet juga menyatakan telah melihat adanya pembengkakan biaya operasional karena melemahnya mata uang poundsterling hingga 12 persen akibat Brexit.

Hal ini lantaran sebagian besar biaya EasyJet dibayarkan dalam dollar AS dan euro. Meskipun demikian, easyJet menyatakan rencananya untuk tetap tumbuh di Inggris meski diselimuti awan hitam.

Sebelumnya, Ryanair dan maskapai-maskapai penerbangan lainnya telah mendorong para pemilih di Inggris untuk tetap menjadi anggota Uni Eropa, dengan alasan voting meninggalkan Uni Eropa akan mendorong tarif yang lebih tinggi.

Pemerintah Inggris akan menegosiasikan peraturan dan regulasi perjalanan sejalan dengan keputusan meninggalkan Uni Eropa.

Aturan baru mengenai larangan perjalanan akan berdampak pada tingginya biaya yang harus ditanggung maskapai dan perusahaan perjalanan, yang pastinya akan dibebankan pada konsumen.

Warga Inggris menghabiskan hampir 20 miliar poundsterling atau 26,2 miliar dollar per tahun untuk pariwisata di Uni Eropa. Secara keseluruhan, mereka melakukan 29 juta perjalanan wisata ke negara-negara Uni Eropa setiap tahun.

Akan tetapi, permintaan akan perjalanan telah tergelincir dalam beberapa bulan terakhir. Penyebabnya adalah serangan teroris yang dipadu dampak Brexit, akhirnya memaksa maskapai penerbangan berbiaya rendah menurunkan tarif. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN Money
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanaartha Life Rombak Jajaran Direksi, Ini Tujuannya

Wanaartha Life Rombak Jajaran Direksi, Ini Tujuannya

Whats New
Ternyata Indonesia Punya 'Saham' di IMF, Berapa Persen?

Ternyata Indonesia Punya "Saham" di IMF, Berapa Persen?

Whats New
Pendaratan Pesawat Dialihkan dari Juanda ke Ngurah Rai, Ini Penjelasan AP I

Pendaratan Pesawat Dialihkan dari Juanda ke Ngurah Rai, Ini Penjelasan AP I

Whats New
MLFF Bakal Gantikan E-Toll,  Simak Cara Bayar Tol dari Waktu ke Waktu

MLFF Bakal Gantikan E-Toll, Simak Cara Bayar Tol dari Waktu ke Waktu

Whats New
Tingkatkan Produktivitas Pertanian di Tapanuli Tengah, Kementan Optimalkan Lahan Rawa

Tingkatkan Produktivitas Pertanian di Tapanuli Tengah, Kementan Optimalkan Lahan Rawa

Whats New
Beras dan Cabai Naik, Simak Harga Pangan Hari ini

Beras dan Cabai Naik, Simak Harga Pangan Hari ini

Spend Smart
Antisipasi Lonjakan Harga Pangan dan Energi, Jokowi Fokus Cegah Kenaikan Harga Minyak Goreng

Antisipasi Lonjakan Harga Pangan dan Energi, Jokowi Fokus Cegah Kenaikan Harga Minyak Goreng

Whats New
Cara Cek BPJS Ketenagakerjaan Aktif atau Tidak via Online dengan KTP

Cara Cek BPJS Ketenagakerjaan Aktif atau Tidak via Online dengan KTP

Whats New
Raup Rp 1,47 Triliun, Laba Antam Melonjak 132 Persen pada Kuartal I 2022

Raup Rp 1,47 Triliun, Laba Antam Melonjak 132 Persen pada Kuartal I 2022

Whats New
Habis Resign atau di-PHK? Ini Cara Pindah BPJS Kesehatan ke Mandiri

Habis Resign atau di-PHK? Ini Cara Pindah BPJS Kesehatan ke Mandiri

Work Smart
Apa Perbedaan BPJS Ketenagakerjaan dan BPJS Kesehatan?

Apa Perbedaan BPJS Ketenagakerjaan dan BPJS Kesehatan?

Whats New
Ini Jurus Sri Mulyani Keluarkan Indonesia dari 'Middle Income Trap'

Ini Jurus Sri Mulyani Keluarkan Indonesia dari "Middle Income Trap"

Whats New
Bantah Pembangunan IKN Minim Pendanaan, Luhut: UEA Siapkan Investasi 20 Miliar Dollar AS

Bantah Pembangunan IKN Minim Pendanaan, Luhut: UEA Siapkan Investasi 20 Miliar Dollar AS

Whats New
Monitoring Karantina Sapi di Cilegon, SYL: PMK Ada, tetapi Bisa Disembuhkan

Monitoring Karantina Sapi di Cilegon, SYL: PMK Ada, tetapi Bisa Disembuhkan

Whats New
Simak Denda BPJS Kesehatan jika Telat Bayar Iuran dan Cara Mengeceknya

Simak Denda BPJS Kesehatan jika Telat Bayar Iuran dan Cara Mengeceknya

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.