Kawasan Industri Kendal, "Benteng" Penahan agar WNI Tak Jadi TKI

Kompas.com - 05/08/2016, 17:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

“Alhamdulillah, sekarang sudah berjalan dan pembebasan tanahnya hampir selesai,” aku Widya.

Dia menjelaskan, selain sudah ada pelabuhan barang yang letaknya bersebelahan dengan KIK, sekarang sedang dibangun pelabuhan niaga.

Sewaktu menjadi bupati, ujar Widya, dirinya juga sudah merencanakan pembangunan lintasan kereta api, dari pelabuhan. Sehingga angkutan barang dari pelabuhan sangat lancar.

“KIK, adalah terobosan besar saya untuk mengentaskan pengangguran,” jelasnya.

Widya berharap, masyarakat Kendal bisa membantu mewujudkan pembangunan KIK itu. Sebab akan berdampak positif bagi masyarakat Kabupaten Kendal.

Kurangi Pengangguran

Humas KIK, Mifti Harus, menjelaskan saat ini sudah ada delapan investor yang masuk. Tiga investor diantaranya sudah melakukan kegiatan pembangunan.

Menurut Mifti, KIK nantinya tidak berbeda dengan yang ada di Cikarang Jawa Barat. Sebab investornya sama, yaitu Jababeka.

Bupati Kendal, Mirna Anissa, menegaskan pihaknya mendukung adanya KIK. Ia berharap, KIK bisa memecahkan persoalan pengangguran dan ekonomi yang ada di Kabupaten Kendal.

Menurut Mirna, KIK sudah selesai melakukan pembebasan tanah, yang luasnya 700 hektare. “Kami berharap, investor segera masuk dan membangun perusahaan di Kawasan Industri Kendal. Sehingga banyak membutuhkan tenaga kerja, “ kata Mirna.

Terkait dengan rencana kedatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di KIK, Kodim 0715 Kendal sudah menyiapkan sekitar 300 personilnya.

Komandan Kodim 0715 Kendal, Letkol Inf Piter Dwi Ardianto mengatakan, kemungkinan besar petugas keamanannya bertambah dari Salatiga, Semarang dan Jakarta.

“Saya berharap tidak ada demo atau apa. Sehingga semua berjalan kondusif,” kata Piter.

Kompas TV Bupati Kendal Datangi Korban Banjir
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tingkatkan Riset di Perguruan Tinggi, Pemerintah Gelontorkan Rp 2,15 Triliun

Tingkatkan Riset di Perguruan Tinggi, Pemerintah Gelontorkan Rp 2,15 Triliun

Whats New
RI dan Arab Saudi Teken Kesepakatan Sistem Penempatan Satu Kanal PMI

RI dan Arab Saudi Teken Kesepakatan Sistem Penempatan Satu Kanal PMI

Whats New
Citi Indonesia Perkirakan BI akan Naikkan Suku Bunga Acuan 0,5 Persen Sampai Akhir Tahun

Citi Indonesia Perkirakan BI akan Naikkan Suku Bunga Acuan 0,5 Persen Sampai Akhir Tahun

Whats New
Kemenperin: Kinerja Industri Kaca Nasional Terus Tumbuh Setiap Tahunnya

Kemenperin: Kinerja Industri Kaca Nasional Terus Tumbuh Setiap Tahunnya

Whats New
Prospek Profitabilitas GoTo Usai Perluas Kerja Sama dengan Bank Jago

Prospek Profitabilitas GoTo Usai Perluas Kerja Sama dengan Bank Jago

Earn Smart
Soal Isu Harga Mi Instan Naik 3 Kali Lipat, Kementan: Pemerintah Mengedepankan Kewaspadaan

Soal Isu Harga Mi Instan Naik 3 Kali Lipat, Kementan: Pemerintah Mengedepankan Kewaspadaan

Whats New
Soal Penyesuaian Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia Masih Pantau Harga Avtur

Soal Penyesuaian Harga Tiket Pesawat, Garuda Indonesia Masih Pantau Harga Avtur

Whats New
Y20 Didorong Jadi Solusi Konkret dan Rumusan Rekomendasi dalam 'Leader's Declaration' G20

Y20 Didorong Jadi Solusi Konkret dan Rumusan Rekomendasi dalam "Leader's Declaration" G20

Whats New
Harga Mie Instan Melonjak, Kementan Ajak Masyarakat Waspada Ancaman Krisis Pangan Global

Harga Mie Instan Melonjak, Kementan Ajak Masyarakat Waspada Ancaman Krisis Pangan Global

Rilis
Nakes Bakal Lebih Dulu Terima Vaksin Dosis Keempat, Kapan untuk Masyarakat Umum?

Nakes Bakal Lebih Dulu Terima Vaksin Dosis Keempat, Kapan untuk Masyarakat Umum?

Whats New
Brand Lokal Makin Dilirik, Ini Kisah UMKM yang Raup Cuan melalui Shopee

Brand Lokal Makin Dilirik, Ini Kisah UMKM yang Raup Cuan melalui Shopee

Smartpreneur
Biaya Balik Nama Motor 2022 serta Syarat dan Cara Mengurusnya

Biaya Balik Nama Motor 2022 serta Syarat dan Cara Mengurusnya

Spend Smart
Sri Mulyani Waspadai Lonjakan Inflasi Imbas Ketidakpastian Global

Sri Mulyani Waspadai Lonjakan Inflasi Imbas Ketidakpastian Global

Whats New
APBN Juli 2022 Tercatat Surplus Rp 106,1 Triliun

APBN Juli 2022 Tercatat Surplus Rp 106,1 Triliun

Whats New
Mendag Zulhas Optimistis Harga TBS Sawit Naik Akhir Agustus 2022

Mendag Zulhas Optimistis Harga TBS Sawit Naik Akhir Agustus 2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.