The Fed Tahan Suku Bunga, Harga Emas Dunia Kinclong

Kompas.com - 23/09/2016, 14:37 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

SINGAPURA, KOMPAS.com - Harga emas dunia semakin cemerlang sejalan dengan keputusan bank sentral AS Federal Reserve untuk menahan suku bunga acuan Fed Fund Rate.

Penguatan ini pun merupakan penguatan mingguan tertinggi sejak bulan Juli 2016. Emas bullion alias emas murni untuk pengiriman segera diperdagangkan pada posisi 1.336,95 dollar AS per ons di Singapura, Jumat (23/9/2016) setelah mengalami penguatan selama empat hari.

Selama sepekan ini, harga emas telah menguat 2 persen. Penguatan itu adalah yang tertinggi sejak 29 Juli 2016. Diprediksi harga emas pun akan terus menanjak dalam reli terpanjang sejak tahun 2011 di mana kala itu harga emas mencapai rekornya.

Pada Rabu (21/9/2016) waktu setempat, The Fed memutuskan untuk menahan suku bunga acuan. Selain itu, bank sentral Jepang Bank of Japan (BoJ) pun menggenjot fokus stimulusnya dan bank sentral Eropa European Central Bank (ECB) diprediksi akan mempertahankan arah pelonggaran kebijakan moneternya.

Berbagai upaya yang ditempuh bank sentral utama dunia tersebut untuk mendorong pertumbuhan, baik melalui menaikkan atau menurunkan suku bunga acuan dan pembelian aset akhirnya mendorong permintaan emas.

"Kebijakan The Fed mendorong minat investor terhadap emas. Meski ada pemangkasan outlook suku bunga The Fed dan melemahnya dollar AS memberi banyak dampak, namuu berlanjutnya upaya Bank of Japan untuk mendorong stimulus ekonomi juga membantu," tulis Australia & New Zealand Banking Group Ltd dalam catatannya seperti dikutip dari The Straits Times, Jumat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Strategi Melati Eks JKT 48 Kembangkan Bisnis Nasi Bakar Kuali Kuning

Strategi Melati Eks JKT 48 Kembangkan Bisnis Nasi Bakar Kuali Kuning

Smartpreneur
Upah PMI Sektor Domestik di Taiwan Naik Jadi Rp 9,9 Juta

Upah PMI Sektor Domestik di Taiwan Naik Jadi Rp 9,9 Juta

Whats New
Pemerintah Kantongi Rp 10,6 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Pemerintah Kantongi Rp 10,6 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Whats New
Daftar Limit Transfer BCA Lengkap

Daftar Limit Transfer BCA Lengkap

Spend Smart
Nilai Tukar Rupiah Ditutup Melemah ke Rp 14.870,5 per Dollar AS

Nilai Tukar Rupiah Ditutup Melemah ke Rp 14.870,5 per Dollar AS

Whats New
Dirut PLN Ungkap Adanya Potensi Krisis Pasokan Batu Bara

Dirut PLN Ungkap Adanya Potensi Krisis Pasokan Batu Bara

Whats New
BKN Sebut ASN RI Lebih dari 4,3 Juta, Tapi Jumlah Perempuan Jadi Pimpinan Masih Minim

BKN Sebut ASN RI Lebih dari 4,3 Juta, Tapi Jumlah Perempuan Jadi Pimpinan Masih Minim

Whats New
Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Rilis
Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Whats New
Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Whats New
OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

Whats New
Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Whats New
Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Whats New
Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Whats New
Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.