Ini yang Perlu Anda Pertimbangkan Sebelum Memilih Jalur "Management Trainee"

Kompas.com - 18/10/2016, 21:00 WIB
Ilustrasi karier Dok. JobplanetIlustrasi karier
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Telinga Anda pasti sudah tak asing lagi mendengar istilah “Management Trainee” atau yang bisa disingkat MT.

Ya, jalur percepatan karier ini memang kian hari kian santer diperbincangkan. Bahkan boleh dibilang MT menjadi program incaran banyakfresh graduate maupun karyawan yang berpengalaman kerja satu atau dua tahun.

Berbagai informasi lowongan tersebar di mana-mana dengan judul yang beragam, namun dengan maksud dan tujuan yang sama.

Ada yang menyebutnya Management Trainee, Officer Development Program, Management Development Program, atau terkadang pihak perusahaan menciptakan nama programnya sendiri.

Gagasan dari program ini adalah mempersiapkan para peserta untuk menjadi pemimpin masa depan. MT berperan sebagai ‘jalan pintas’ bagi talenta-talenta bermutu yang telah melewati proses rekrutmen yang ketat, untuk meraih posisi tinggi di perusahaan. Kalau begitu, apa artinya semua orang sebaiknya memilih jalur MT?

Nah, apabila Anda menghadapi kebimbangan antara memilih jalur MT atau seleksi reguler, lima hal di bawah ini akan membantu Anda untuk mempertimbangkannya.

• Sebelum mengirimkan lamaran, Anda perlu tahu bahwa proses seleksi Management Trainee tak ada yang singkat. Rata-rata memakan waktu yang panjang dan cukup melelahkan. Umumnya, rangkaian seleksi MT mencakup seleksi administrasi, psikotes, FGD, interview HRD, interview user, interview direksi, medical check up, dll.

• Seorang peserta MT akan terikat oleh kontrak kerja selama jangka waktu tertentu. Ada yang setahun, dua tahun, atau lebih. Karenanya, dituntut komitmen yang tinggi dari peserta selama menjalani program MT. Peserta yang menyatakan mundur sebelum program berakhir dapat dikenakan penalti atau denda yang tidak sedikit. Nah, apa Anda siap?

• Berbeda dari karyawan biasa yang hanya menempati satu posisi, peserta MT sangat mengenal sistem rotasi. Anda harus siap ditempatkan di berbagai posisi, unit bisnis, atau seluruh wilayah kerja perusahaan. Di satu sisi, ada banyak sekali ilmu yang bisa Anda serap. Namun di sisi lain, suka tak suka Anda harus bersedia menjalani pekerjaan-pekerjaan yang tak terduga.

• Apabila Anda meninggalkan perguruan tinggi dengan perasaan lega karena sudah bebas dari kegiatan perkuliahan, maka Anda perlu berpikir dua kali untuk menjalani program MT. Selama program berlangsung, Anda akan menghadiri kelas-kelas pelatihan, menghadapi ujian, serta menjalankan on-the-job training. Hanya bedanya kali ini Anda tidak membayar sepeser pun untuk ‘kuliah’ tersebut, melainkan Anda yang dibayar!

• Kejelasan jenjang karier dan penghasilan peserta menjadi keunggulan dan daya tarik MT. Anda tak perlu khawatir akan jadi staf abadi yang kerja selama bertahun-tahun tanpa promosi atau kenaikan gaji. Melalui program MT, Anda bisa menempati posisi manajerial dalam waktu singkat! Tapi, tentu saja selama performa Anda memuaskan. Jika tidak, jangan kaget jika sewaktu-waktu Anda gugur di tengah-tengah program.

Kesimpulannya, apabila Anda siap menghadapi proses seleksi yang relatif panjang, berkomitmen kuat untuk mengikuti setiap pelatihan dengan baik, namun dengan imbalan kenaikan karier yang jelas serta penghasilan yang menggiurkan, maka MT adalah pilihan yang tepat.

Namun, jika visi dan misi program MT dirasa tidak sesuai dengan tujuan karier Anda, maka tak ada salahnya mengikuti seleksi reguler.

Setiap orang punya jalan suksesnya masing-masing, bukan?

Kompas TV Tips Mengatur Keuangan bagi Wanita Single
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berapa Gaji YouTuber Terkaya di Dunia?

Berapa Gaji YouTuber Terkaya di Dunia?

Work Smart
KKP Proyeksi Investasi Sektor Bahari Capai Rp 6,02 Triliun Sepanjang 2021

KKP Proyeksi Investasi Sektor Bahari Capai Rp 6,02 Triliun Sepanjang 2021

Whats New
Wanti-wanti Skema Ponzi hingga Investasi Bodong, Jokowi Minta Pengawasan OJK Tidak Kendur

Wanti-wanti Skema Ponzi hingga Investasi Bodong, Jokowi Minta Pengawasan OJK Tidak Kendur

Whats New
Sri Mulyani Sebut Dana Pemda Mengendap di Bank Capai Rp 113,38 Triliun, Jatim Paling Besar

Sri Mulyani Sebut Dana Pemda Mengendap di Bank Capai Rp 113,38 Triliun, Jatim Paling Besar

Whats New
Ini Alasan Dibalik Motor Listrik Gojek Disewakan kepada Mitra Driver

Ini Alasan Dibalik Motor Listrik Gojek Disewakan kepada Mitra Driver

Whats New
Ini Bocoran Kriteria Calon Kepala Badan Otorita IKN

Ini Bocoran Kriteria Calon Kepala Badan Otorita IKN

Whats New
Terus Menguat, Harga Minyak Diproyeksi Tembus 100 Dollar AS Per Barrel Tahun Ini

Terus Menguat, Harga Minyak Diproyeksi Tembus 100 Dollar AS Per Barrel Tahun Ini

Whats New
Mau Beli Valas? Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Mau Beli Valas? Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Whats New
Melonjak Rp 12.000 per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Melonjak Rp 12.000 per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Earn Smart
Mulai Bangkit, IHSG dan Rupiah Melaju di Zona Hijau Pagi Ini

Mulai Bangkit, IHSG dan Rupiah Melaju di Zona Hijau Pagi Ini

Whats New
Anak Usaha Kimia Farma Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi yang Dicari

Anak Usaha Kimia Farma Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi yang Dicari

Work Smart
Simak, Ini Cara Dapat Minyak Goreng Gratis di Indomaret

Simak, Ini Cara Dapat Minyak Goreng Gratis di Indomaret

Spend Smart
Anggota Komisi XI DPR Nilai Target Pajak pada 2022 Tak Perlu Direvisi

Anggota Komisi XI DPR Nilai Target Pajak pada 2022 Tak Perlu Direvisi

Whats New
 BEI: IPO Unicorn dan Centaur Diharapkan Berkontribusi pada Peningkatan Kapitalisasi Pasar

BEI: IPO Unicorn dan Centaur Diharapkan Berkontribusi pada Peningkatan Kapitalisasi Pasar

Whats New
Cara Daftar dan Input Data di SIPP BPJS Ketenagakerjaan secara Online

Cara Daftar dan Input Data di SIPP BPJS Ketenagakerjaan secara Online

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.