Kondisi Keuangan Venezuela Semakin Gawat

Kompas.com - 03/11/2016, 11:00 WIB
Para pengunjuk rasa menuding pemerintah Presiden Nicolas Maduro membawa Venezuela kepada kebangkrutan. Kaum oposisi berunjuk rasa setiap pekan, namun kali ini diyakini melibatkan masa paling besar. EPA/BBCPara pengunjuk rasa menuding pemerintah Presiden Nicolas Maduro membawa Venezuela kepada kebangkrutan. Kaum oposisi berunjuk rasa setiap pekan, namun kali ini diyakini melibatkan masa paling besar.
|
EditorAprillia Ika

NEW YORK, KOMPAS.com - Kondisi keuangan Venezuela semakin gawat. Bagaimana tidak, termasuk pembayaran obligasi besar pada Rabu (2/11/2016) waktu setempat, Venezuela berutang sekitar 11 miliar dollar AS untuk pembayaran obligasi hingga akhir tahun depan.

Tidak hanya itu, Venezuela juga terlilit utang miliaran dollar AS kepada China, perusahaan-perusahaan minyak asing, dan banyak pihak lainnnya.

Pun cadangan devisa Venezuela menguap dengan cepat, yang kini hanya tersisa 10 miliar dollar AS di bank sentral berupa sebagian besar emas batangan, beberapa aset pada Dana Moneter Internasional (IMF), dan sejumlah uang tunai.

Pada awal tahun 2015 lalu, cadangan devisa yang tersimpan di bank sentral Venezuela mencapai 24 miliar dollar AS.

Cadangan devisa yang tergerus sangat cepat ini merupakan cerminan krisis ekonomi yang membuat warga Venezuela hidup tanpa bahan-bahan pangan pokok dan obat-obatan, sementara tingkat kriminal meroket dan gejolak politik mengguncang negara itu.

IMF memproyeksikan inflasi Venezuela akan mencapai 500 persen tahun ini dan 1.660 persen pada tahun 2017. Ini disebabkan harga pangan naik sangat tinggi hingga masyarakat tidak bisa membeli apapuh yang tersedia di pasar atau toko.

Venezuela diekspektasikan menghindari default pada Rabu dan membayar 1,2 miliar dollar AS kepada pemilik obligasi. Beberapa waktu lalu, para pemilik obligasi telah setuju adanya pengunduran waktu pembayaran obligasi yang jatuh tempo.

Venezuela memiliki rekam jejak yang kuat dalam pembayaran obligasi. Bahkan, pembayaran obligasi lebih diprioritaskan ketimbang memenuhi kebutuhan pangan warganya.

Impor pangan ke Venezuela turun 50 persen pada semester I 2016 dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

"Semua orang menderita akibat krisis ini. Tampaknya ada tanda-tanda yang menunjukkan kondisi akan semakin buruk," jelas Siobhan Morden, head of Latin America fixed income strategy di Nomura Holdings.



Sumber CNN Money

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X