Bahana Securities: Inflasi Tahun Ini Bisa Naik sampai 3,8 Persen

Kompas.com - 05/01/2017, 09:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonom Bahana Securities Fakhrul Fulvian mengatakan, tantangan pemerintah tahun ini adalah tekanan inflasi yang berasal dari administered price seperti penyesuaian harga bahan bakar minyak (BBM) dan listrik.

(Baca: Harga Pertamax, Pertalite dan Dexlite Naik Rp 300 Per Liter, Ini Alasannya

Bahana memperkirakan inflasi pada akhir tahun ini bisa naik menjadi 3,8 persen dengan adanya kemungkinan kenaikan harga BBM dan listrik.

''Peran pemerintah untuk membenahi sisi suplai menjadi sangat penting, misalnya dengan membenahi jalur distribusi diharapkan bisa meminimalisasi dampak kenaikan harga BBM dan listrik," ungkap Fakhrul melalui keterangan tertulis, Kamis (5/1/2017).

Sebagaimana diketahui, pemerintah berencana mencabut subsidi untuk pelanggan 900 Volt Ampere (VA) yang jumlahnya diperkirakan mencapai 18,8 juta pelanggan.

(Baca: Ini 3 Indikator Tarif Listrik Naik atau Turun Tahun Ini)

Pencabutan subsidi ini akan dilakukan secara bertahap sebanyak tiga kali, yang dimulai pada awal tahun ini.  Namun, pemerintah masih sangat berhati-hati mengeksekusi rencana kenaikan harga ini.

Pemerintah sangat menyadari pencabutan subsidi ini bakal mengkerek angka inflasi sepanjang tahun ini. Sebab, dalam rencana anggaran tahun ini, pemerintah menargetkan inflasi tidak akan melampaui 4 persen.

"Bila kenaikan harga listrik dan BBM tetap akan dilaksanakan, Kementerian Koordinator Perekonomian akan mempersiapkan program pengendalian inflasi yang terfokus pada stabilisasi harga bahan kebutuhan pokok," kata Fakhrul.

(Baca: Harga Cabai di Kalimantan Tembus Rp 200.000 per Kilogram)

Halaman:



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.