Investasi di Reksa Dana Berbasis SBN Kini Hanya Rp 40.000

Kompas.com - 02/02/2017, 13:20 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat Indonesia bisa turut berpartisipasi dalam pembangunan dengan cara membeli reksa dana berbasis surat berharga negara (SBN).

Menariknya, kini investasi di reksa dana jenis ini, yang dinamakan Exchange Traded Fund (ETF) cukup dengan Rp 40.000 saja per satu lot.

ETF atau instrumen reksa dana dengan pengelolaan berbasis SBN ini ditawarkan oleh PT Indo Premier Investment Management (IPIM) melalui satu produk baru yang diluncurkan Kamis (2/2/2017) ini. 

Nama produknya yaitu Premier Exchange Traded Fund (ETF) Indonesia Sovereign Bonds (Premier ETF Indosob) dengan kode: XISB).

Direktur Utama IPIM, Diah Sofiyanti mengatakan, IPIM telah memiliki delapan produk reksa dana berbasis saham (baik indeks maupun sektoral). Dan sekarang IPIM meluncurkan reksa dana berbasis SBN.

"Hanya dengan Rp 40.000, kita bisa membeli empat seri SBN yang jangka waktunya cukup panjang," kata dia di Jakarta, Kamis (2/2/2017).

Diah mengatakan, instrumen ini sangat menarik bagi investor ritel. Karena tenornya yang jangka panjang, antara 10 tahun, 20 tahun, 30 tahun, maka imbal hasil investasinya cukup menarik, bisa mencapai 9,14 persen.

Selain itu, instrumen ini sangat aman dan nyaman karena lebih dari 80 persen dana kelolaan akan ditempatkan di SBN. Bahkan, Diah mengharapkan porsi penempatan ke SBN bisa mendekati 100 persen.

"Jadi seperti Anda ini, bisa tetap bekerja tetapi ikut andil dalam pembangunan Indonesia, dengan tetap merasakan imbal hasil menarik," kata Diah.

"Instrumen ini transaksinya mudah, fleksibel bisa diperdagangkan, tetapi dengan harga yang tidak mahal."

Tax Amnesty

Selain untuk masyarakat umum seperti pekerja, instrumen ini juga bisa dimanfaatkan oleh para pemilik dana yang mengikuti program pengampunan pajak, dan membutuhkan instrumen investasi penempatan dana.

"Pemilik dana yang mau masuk ke Indonesia untuk tax amnesty, mereka kan butuh sesuatu yang aman dan nyaman, reksa dana jenis ETF kami pikir salah satu pilihan," imbuh Diah.

Sementara itu, bagi investor institusi, Premier ETF Indosob ini juga sangat membantu.  Misalnya untuk dana pensiun dan asuransi, terutama untuk memenuhi Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) Nomor 1/2016.

Peraturan ini mewajibkan lembaga jasa keuangan non-bank untuk memiliki Surat Utang Negara (SUN) dan atau SBN minimal 30 persen.

"Masih banyak yang belum memenuhi ketentuan ini. Tahun kemarin saja 20 persen, belum selesai. Instrumen ini kami harapkan bisa membantu mereka untuk investasi tetapi tidak mahal. Jadi yang kecil-kecil bisa ikut," kata Diah.

Untuk mengelola Premier ETF Indosob ini, IPIM menggandeng PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk sebagai bank kustodian dan PT Indo Premier Securities sebagai dealer partisipan.

IPIM telah memiliki delapan ETF berbasis saham. Salah satunya yakni Premier ETF LQ-45 (kode: R-LQ45X). Pada ETF ini, hanya dengan Rp 80.000 per lot, investor bisa memiliki 45 saham paling likuid di bursa.

Kompas TV Kapan Waktu Yang Tepat Berinvestasi Reksa Dana?
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.