Pemerintah Dorong Kemajuan Industri Komponen dan Galangan Kapal

Kompas.com - 16/02/2017, 19:10 WIB
Dirjen Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronik, Kemenperin , I Gusti Putu Suryawirawan saat meninjau booth pameran bus dan suku cadang di INAPA 2016 Setyo Adi/OtomaniaDirjen Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronik, Kemenperin , I Gusti Putu Suryawirawan saat meninjau booth pameran bus dan suku cadang di INAPA 2016
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian ( Kemenperin) tengah memacu pertumbuhan industri komponen perkapalan untuk mewujudkan kemandirian dalam pengembangan sektor kemaritiman.

“Pemerintahan saat ini telah memprioritaskan industri kapal dalam pembangunan nasional, terutama untuk menjadikan Indonesia sebagai poros maritim dunia,” ujar Dirjen Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) I Guti Putu Suryawirawan pada acara Forum Bisnis Peningkatan Penggunaan Komponen Kapal Dalam Negeri di Jakarta, Kamis (16/2/2017).

Putu menyatakan, industri galangan kapal turut menjadi pondasi penting dalam menunjang program poros maritim maupun tol laut. Menurut Putu, industri perkapalan merupakan sektor strategis yang memberikan kontribusi bagi perekonomian nasional dengan karakteristiknya sebagai industri padat karya, padat modal, dan padat teknologi.

Sektor industri maritim tidak hanya mampu mendongkrak aktivitas ekonomi, tetapi juga sebagai simbol kedaulatan negara melalui penguatan konektivitas sarana transportasi laut.

“Sektor ini berperan penting untuk menyatukan wilayah yang tersebar di Indonesia,” imbuhnya.

Putu berharap, industri perkapalan nasional memanfaatkan peluang untuk menambah kapasitas dan kemampuannya dalam membuat kapal baru dan, yang terpenting, menggunakan komponen dalam negeri.

Langkah tersebut merupakan implementasi dari Instruksi Presiden No. 2 tahun 2009 tentang Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN).

“Dalam hal ini, pemerintah terus berusaha mengamankan dan mengoptimalkan pemanfaatan pasar dalam negeri bagi kepentingan nasional khususnya untuk pengembangan industri perkapalan,” jelasnya.

Putu juga menegaskan, pemerintah telah mengalokasikan anggaran bagi pemenuhan kebutuhan armada kapal melalui pembangunan kapal-kapal negara.

“Adanya proyek-proyek pembangunan kapal baru, dapat juga meningkatkan penyerapan tenaga kerja serta, dan yang lebih penting adalah kemampuan untuk meningkatkan penguasaan teknologi,” terangnya.

Kemenperin mencatat, jumlah galangan kapal di Indonesia mencapai sekitar 334 galangan yang kapal tersebar di seluruh Indonesia dengan serapan tenaga kerja sekitar 43.000 orang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X