5 Produk Ini Bisa Anda Pilih agar Bisa Menabung Rutin

Kompas.com - 26/02/2017, 20:00 WIB
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Kesadaran orang untuk menabung sebagian penghasilan mereka demi kebutuhan masa depan biasanya  baru terbangun ketika orang tersebut hendak menikah atau saat mulai bekerja.

Namun, kadangkala langkah menabung seseorang tertunda karena bingung menentukan strategi dan produk apa yang tepat sebagai instrumen untuk memenuhi kebutuhan hari depan.

Sebagian orang memilih menabung uang mereka dengan membeli emas. Sebagian yang lain lebih senang mengendapkan uang mereka di rekening bank. Sebagian lagi memilih berinvestasi di produk reksa dana.

Ada juga yang langsung memberanikan diri mengambil cicilan aset produktif seperti rumah, sebagai bentuk investasi atau tabungan hari depan.

Mana produk tabungan yang paling tepat untuk mendukung target menabung Anda? Berikut lima pilihan produk tabungan dan efektivitasnya:

1.    Menabung di rekening bank biasa

Cara ini banyak dipilih oleh para penabung. Membiarkan sebagian pendapatan berdiam di rekening bank biasa atau rekening payroll boleh dibilang langkah paling mudah. Anda tidak perlu membuka rekening bank baru.

Namun, cara ini tidaklah efektif. Dana yang Anda endapkan bakal kurang produktif karena imbal hasil tabungan di bank sangat rendah. Selain itu, uang tabungan yang Anda biarkan bercampur di rekening transaksi atau payroll, rentan tersabotase dengan pengeluaran-pengeluaran tidak terlalu penting.

2.    Menabung di tabungan rencana

Produk tabungan rencana banyak menjadi pilihan kalangan yang berada dalam tahap penabung pemula. Pasalnya, sistem tabungan rencana memaksa nasabah untuk disiplin menyisihkan uang setiap periode tertentu.

Biasanya dana dipotong secara autodebet. Selain itu, pemilik tidak bisa sewaktu-waktu mengambil dananya karena tabungan rencana biasa dikunci selama periode tertentu minimal 12 bulan.

Kekurangan menabung dengan produk ini, imbal hasilnya minim. Tak sampai 5 persen. Beberapa bahkan cuma berkisar 2 persen-3 persen saja per tahun. Bila Anda pilih untuk menabung kebutuhan jangka panjang, produk ini kurang tepat.

3.    Menabung di reksa dana pasar uang

Produk reksa dana saat ini semakin banyak dikenal oleh masyarakat Indonesia. Produk pasar modal ini cukup tepat menjadi pilihan para investor pemula atau Anda yang tengah belajar menabung. Reksadana pasar uang berpotensi memberikan imbal hasil di atas bunga deposito bank, di kisaran 9 persen.

Namun, karena dia produk investasi, maka risikonya pun lebih besar bila di bandingkan produk bank. Reksadana pasar uang tepat untuk investasi jangka pendek di bawah 2 tahun. Sedang untuk jangka menengah dan panjang, lebih baik Anda memilih reksadana campuran atau saham.

4.    Menabung di emas batangan

Membeli emas batangan sebagai langkah menabung penghasilan juga banyak dipilih orang. Emas dinilai masih cukup ampuh menjadi penangkal inflasi dalam jangka panjang. Selain itu, emas mudah dijual kembali atau digadaikan.

Anda bisa memanfaatkan produk tabungan emas yang makin banyak tersedia di bank atau lembaga keuangan lain. Kelemahan emas adalah, Anda harus menyimpan dengan aman simpanan emas agar tidak sampai hilang. Menitipkan emas di safe deposit bank atau membuka rekening tabungan emas, bisa menjadi jalan keluar.

5.    Menabung saham

Produk pasar keuangan paling terkenal ini sekarang sudah semakin mudah diakses oleh investor ritel atau anak-anak muda yang baru bekerja. Membeli saham yang bagus prospeknya dengan dana rutin setiap bulan ke perusahaan pengelola investasi (fund management) bisa menjadi pilihan.

Imbal hasil saham di jangka panjang, bila saham tersebut memang memiliki fundamental bagus, bisa sangat menguntungkan. Tapi, sebagaimana produk investasi, risiko menabung uang di saham juga tidak kecil. Anda harus mau mengulik prospek sebuah saham sebelum menempatkan dana di sana.
              

Jadi Anda akan memilih instrumen yang mana? Selamat menabung dan berinvestasi.

Kompas TV Cara Menggandakan Uang melalui Investasi
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.