OCBC NISP Luncurkan Layanan "Private Banking"

Kompas.com - 22/05/2017, 14:29 WIB
Presiden Direktur Bank OCBC NISP Parwati Surjaudaja (kedua kiri) meluncurkan Private Banking, di NISP Tower, Jakarta Selatan, Senin (22/5/2017). KOMPAS.com/KURNIA SARI AZIZAPresiden Direktur Bank OCBC NISP Parwati Surjaudaja (kedua kiri) meluncurkan Private Banking, di NISP Tower, Jakarta Selatan, Senin (22/5/2017).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank OCBC NISP meluncurkan layanan private banking untuk memberi solusi keuangan kepada segmen affluent (nasabah kelas menengah atas) di Indonesia untuk mengelola aset mereka melalui produk wealth management.

"Keunggulan ke depannya apa? Terutama adalah terintegrasinya ragam solusi yang ada, bukan hanya produk tapi juga layanan," kata Presiden Direktur Bank OCBC NISP Parwati Surjaudaja di OCBC NISP Tower, Jakarta Selatan, Senin (22/5/2017).

Parwati menjelaskan contoh terintegrasinya produk dan layanan itu seperti trust, baik dari perbankan dan non perbankan. Kemudian baik di Indonesia maupun luar negeri dengan risiko yang termitigasi baik.

Layanan ini ditangani oleh private bankers yang berpengalaman lebih dari 15 tahun.

"Kami berharap, produk dan layanan ini bukan hanya untuk kebutuhan nasabah. Namun juga kebutuhan korporasi, kebutuhan pasar modal, kebutuhan asuransi, dan lain-lain," kata Parwati.

Ke depannya, lanjut dia, nasabah tidak hanya akan mendapat portofolio. Namun juga layanan wealth management yang menyeluruh. Seperti investasi yang dapat disesuaikan dengan risk profile nasabah, layanan beragam dalam pengalokasian aset, tinjauan terhadap aset nasabah, dan akses langsung kepada independent research yang terpercaya.

"Dengan ini, nasabah akan merasa aman," kata Parwati.

Adapun latar belakang peluncuran private banking ini karena era keterbukaan yang sudah dilaksanakan sejak tahun 2016.

Era keterbukaan atau transparansi ini mempengaruhi dunia keuangan. Hal ini tecermin dengan adanya program tax amnesty hingga terbitnya Perppu Nomor 1 Tahun 2017 tentang Akses Informasi Keuangan untuk Pemeriksaan atau pelaksanaan sistem keterbukaan dan pertukaran informasi (Automatic Exchange of Information/AEoI).

Hal ini diperkuat dengan peningkatan kredit rating Indonesia ke kategori investment grade (BBB- dengan outlook stable) oleh S&P. Sehingga, memungkinkan dana baru investasi luar negeri masuk ke Indonesia.

"Sehingga memperkuat nilai tukar dan menurunkan biaya dana Indonesia," kata Parwati.

Pada akhirnya, nasabah tidak hanya akan puas dengan produk tradisional yang ada saat ini. Industri keuangan, lanjut dia, dituntut dapat memberikan produk dan layanan komprehensif dengan return yang kompetitif.

"Bank-bank di Indonesia harus berupaya untuk memastikan dana dana repatriasi tetap berada di Indonesia, memanfaatkan peluang menarik dana yang masih ada di luar negeri untuk masuk ke Indonesia, dan memelihara future wealth agar bisa dikelola dengan baik di Indonesia," kata Parwati.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X