Ini Tim Dewan Komisioner OJK Menurut Estimasi Pelaku Pasar

Kompas.com - 05/06/2017, 14:00 WIB
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini tengah berlangsung proses "Fit and Proper Test" Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di DPR, hingga 8 Juni 2017. Terdapat sejumlah kabar mengenai tim OJK yang akan dipilih oleh DPR diantara pelaku pasar modal dan keuangan.

Dari kabar yang dihimpun KONTAN, DK OJK periode 2017-2022 akan dipimpin oleh Wimboh Santoso yang akan mengeliminasi Sigit Pramono. Wimboh nantinya akan didampingi para wakil ketua diantaranya; Heru Kristyana sebagai Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan, Hoesen sebagai Kepala Eksekutif Pengawas Perasuransian, Dana Pensiun, Lembaga Pembiayaan dan Lembaga Jasa Keuangan lainnya (INKB).

(Baca: "Fit and Proper Test" Ketua OJK, Ini yang Dipaparkan Wimboh Santoso)

Lalu, Firmansyah menjadi Kepala Ekskutif Edukasi dan Perlindungan Konsumen, dan Haryono Umar akan menduduki Kepala Eksekutif Dewan Audit. Sementara Kepala Eksekutif Pasar Modal akan tetap diisi oleh Nurhaida.

Masuknya kembali nama Nurhaida sebagai bos OJK di bidang pasar modal terasa mengejutkan. Pasalnya, selama periode kepemimpinanya sebelumnya banyak kasus yang terjadi di pasar modal tidak pernah tuntas ditangani dan mengakibatkan kerugian investor hingga triliunan rupiah.

(Baca: Jelang Fit & Proper Test, Indef Minta Calon Komisioner OJK Independen)

Seperti kasus transaksi semu saham PT Sekawan Intipratama Tbk (SIAP) yang terjadi di akhir 2015 dan merugikan investor lebih dari Rp 400 miliar. Kemudian kasus penggelapan dana nasabah oleh AAA Sekuritas hingga senilai lebih dari Rp 700 miliar.

Di tahun 2016, kembali mencuat kasus penggelapan dana nasabah oleh pegawai Relience Sekuritas dan Magnus Kapital. Belum tuntas penyelesaian kasus Reliance, masyarakat kembali dihebohkan dengan kasus investasi bodong Pandawa yang diduga telah merugikan investornya hingga Rp 1,5 triliun lebih.

Dalam kasus Reliance, sikap OJK terlihat lamban. Apalagi mantan Direktur Utama Relience saat kasus itu merebak, yaitu Nicky Hogan saat ini menjadi salah satu direktur di Bursa Efek Indonesia.

Uniknya, menjelang Fit and Proper Test DK OJK ini, OJK tiba-tiba menjatuhkan vonis bersalah kepada Relience dan menetapkan denda Rp 100 juta kepada Nicky Hogan atas kesalahan itu. Nicky dinilai bersalah tidak melakukan pengawasan dalam transaksi yang merugikan investor di Relience. Namun lisensi Nicky sebagai pelaku pasar modal tidak dicabut oleh OJK lantaran sudah tidak aktif.

Indra Safitri, Ketua Umum Himpunan Konsultan Hukum Pasar Modal (HKHPM) mengatakan, kinerja OJK untuk pengawasan dan penindakan hukum di pasar modal dalam lima tahun terakhir ini masih lemah, sehingga merugikan banyak investor. Menurut dia, banyak kasus-kasus investasi yang terjadi di pasar modal tidak pernah diselesaikan secara tuntas hingga pengadilan.

“Penegakan hukum dan perlindungan konsumen sejak adanya OJK tidak terlalu banyak berubah dengan Bapepam-LK. Malah Bapepam-LK lebih fokus dan mereka punya Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) yang mengerti masalah yang dihadapi,” jelas Indra pekan lalu. (Hendra Gunawan)

Kompas TV Panitia Seleksi Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan akhirnya membuka calon kandidat petinggi OJK. Hingga penutupan pendapaftaran pada 2 Februari lalu, tercatat 882 orang telah mendaftar. Dari jumlah tersebut, calon yang lolos ke tahap kedua mencapai 107 orang. Kursi petinggi OJK memang sangat menggiurkan. Tidak hanya pelaku jasa keuangan yang mendaftar, tapi para akademisi hingga politisi juga turut mendaftar. Yang menarik, separuh pendaftar justru merupakan kaum muda. Kalangan profesional lembaga keuangan memang mendominasi kandidat dengan jumlah hingga 40 orang. Namun, dua kandidat dari yang merupakan politisi di dewan perwakilan juga turut lolos. Selain ketua Komisi XI DPR, dari Partai Golkar Melchias Markus Mekeng, politisi PDI-P, Andreas Eddy Susetyo juga turut meramaikan bursa calon dewan komisioner OJK. Namun, menjadi komisioner OJK tidaklah mudah. Pasalnya, lembaga ini mengawasi lembaga dengan aset hingga ribuan triliun rupiah. Lembaga ini meliputi bank, asuransi, dana pensiun, hingga para emiten di Bursa Efek Indonesia. Untuk itu, masyarakat juga diajak memberi masukan. Menjadi komisioner OJK memang tidak bisa bermodalkan niat semata. Integritas yang tinggi juga mutlak dimiliki para kandidat.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber KONTAN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.