KILAS

Menakar Proyeksi Pemerintah untuk Menekan Harga Karet

Kompas.com - 09/03/2019, 19:48 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) di kawasan Balai Penelitian Karet Sembawa, Banyuasin, Sabtu (9/2/2019).

MICO DESRIANTO/KOMPAS.comPresiden Joko Widodo (Jokowi) di kawasan Balai Penelitian Karet Sembawa, Banyuasin, Sabtu (9/2/2019).
|
Editor Latief

PALEMBANG, KOMPAS.com - Penampilan Yadi (47), seorang petani karet di Banyuasin, Sumatera Selatan ( Sumsel), tak seperti biasanya. Penampilannya sangat rapih.

Memakai setelan kemeja lengkap dengan kopiah di kepala, Yadi bersama ribuan petani karet se-Sumsel sengaja tampil rapih untuk menghadiri dialog langsung dengan Presiden Joko Widodo ( Jokowi) di kawasan Balai Penelitian Karet Sembawa, Banyuasin, Sabtu (9/2/2019).

"Hari ini saya dan teman-teman petani karet yang lain gembira dapat menemui Presiden secara langsung di Banyuasin," ujar Yadi kepada Kompas.com.

Agenda kunjungan kerja Jokowi di Sumsel memang dimanfaatkan untuk melihat perkembangan komoditi karet di sana, sekaligus memberikan penyuluhan kepada petani tentang proyeksi pemerintah mengatasi permasalahan-permasalahan yang ada, tak terkecuali soal harga.

Dengan luas perkebunan mencapai 1.311.006 hektar (ha) dan produksi 1.053.272 ton, kehadiran komoditi karet di Sumsel dianggap sangat berperan dalam menggerakan perekonomian masyarakat. Maka tak heran, pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) serius mengurusi komoditi yang sudah berabad-abad berada di tanah "Wong Kito" tersebut.

"Meski tidak mudah, kami (pemerintah) sudah melakukan yang terbaik dalam menstabilkan harga karet di tengah gejolak kondisi ekonomi global," ucap Jokowi di hadapan ribuan petani karet.

Lebih lanjut Jokowi menjelaskan, sebagai langkah reaktif, pemerintah sengaja melakukan koordinasi dengan negara penghasil karet lain seperti Malaysia dan Thailand agar satu suara dalam menyikapi persoalan harga.

Meski dinilainya tak mudah, langkah tersebut mampu membuahkan hasil dengan harga semula Rp 5.000 per kilogram kini naik menjadi Rp 9.000 per kilogram.

"Coba saya tanya kepada petani, harga saat ini dengan bulan lalu berbeda tidak?," tanya Jokowi, yang langsung disetujui oleh para petani karet yang hadir.

Ihwal pernyataan Jokowi soal harga turut diakui oleh Farid Bani, petani yang sudah menggeluti perkebunan karet selama 20 tahun.

"Harga sebulan lalu Rp 5 ribuan. Sekarang alhamdulillah sudah naik Rp 8 sampai Rp 9 ribuan," kata Bani.

Direktur Jenderal (Dirjen) Perkebunan Kementan, Kasdi Subagyono menambahkan bahwa langkah menggunakan karet sebagai campuran aspal merupakan solusi tepat untuk memperbaiki harga yang ada di pasaran.

MICO DESRIANTO/KOMPAS.com Direktur Jenderal (Dirjen) Perkebunan Kementan, Kasdi Subagyono menambahkan bahwa langkah menggunakan karet sebagai campuran aspal merupakan solusi tepat untuk memperbaiki harga yang ada di pasaran.
Proyeksi pemerintah 

Lebih jauh Jokowi menjelaskan bahwa pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) telah merencanakan langkah strategis sebagai program jangka panjang untuk menstabilkan harga karet nasional.

Langkah pertama adalah berkoordinasi dengan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono agar menggunakan karet dalam campuran aspal.

"Saya bilang kepada Pak Basuki, sekarang ngaspal jalan itu jangan sampai hanya aspal, tapi campur dengan karet. Ini sudah dicoba di Sumsel, Riau dan Jambi. Meski harganya lebih mahal, tapi sepadan dengan hasilnya yang bagus," kata Jokowi.

Kedepan, Presiden juga meminta agar penggunaan aspal karet tidak hanya terhenti di tiga provinsi itu saja, tetapi di seluruh Indonesia.

Kemudian langkah selanjutnya, Presiden mengarahkan peluru program kepada Menteri Perindustrian agar jangan terlalu banyak mengirim bahan mentah ke luar negeri dan fokus pada tahap hilirisasi.

"Kita bangun pabrik-pabrik di dalam negeri untuk diolah menjadi produk yang memiliki nilai jual seperti ban. Dengan memiliki industri-industri yang berkaitan dengan bahan baku karet, harga di pasaran jadi lebih baik dan tidak lagi bergantung dengan kondisi global," ucap Jokowi.

Terakhir, dirinya mengaku telah menginstruksikan BUMN agar membeli karet hasil perkebunan petani yang tentunya dengan harga sepadan.

Menyikapi instruksi Presiden Jokowi, Direktur Jenderal (Dirjen) Perkebunan Kementan, Kasdi Subagyono menambahkan bahwa langkah menggunakan karet sebagai campuran aspal merupakan solusi tepat untuk memperbaiki harga yang ada di pasaran.

"Dengan pemerintah membeli karet ke petani seharga Rp 9 ribu per kilogram, bayangkan kalau ini bisa berlaku secara nasional, akan jadi luar biasa," terang Kasdi.

Sementara itu, untuk menjaga dan meningkatkan produktifitas perkebunan karet, lanjut Kadis, Kementan berencana melakukan replanting (peremajaan) dengan target 50 ribu hektar (ha) per tahun.

"Ada potensi replanting 750 ribu hektar. Ini oleh Pak Menko (Perekonomian) akan dikaitkan dengan industri pengolahan kayu. Jadi, nebangi dapat kayunya, terus baru ditanam," tutup Kadis.

Saat mengakhiri dialog dengan petani, Jokowi menuturkan bahwa dirinya berjanji akan terus mengikuti perkembangan harga karet hingga petani dapat tenang mendapatkan harga yang sesuai.

"Kita lihat lagi seperti apa dampaknya ke depan. Yang jelas, akan terus saya pantau," tutup Jokowi.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X