UKM Bukan Tukang...

Kompas.com - 30/03/2019, 10:29 WIB
Pameran UKM Lokal di The Local Market di Jakarta, Jumat (29/3/2019) Fika Nurul UlyaPameran UKM Lokal di The Local Market di Jakarta, Jumat (29/3/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pameran The Local Market yang berlokasi di Citywalk Sudirman hingga hari minggu mendatang menjadi wadah UKM untuk terus mengembangkan bisnis lokal Indonesia.

"Jadi kita menyiapkan wadah untuk UKM terus mengembangkan bisnisnya, bisnis kerajinan tangan lokal tentunya, dan menginspirasi banyak orang dari cerita mereka mengembangkan bisnis. Semoga dari acara ini UKM-UKM bisa mempunyai tempat untuk memasarkan produk kreatif mereka," kata Titonis Karto, CEO Ku Ka Group dalam acara The Local Market, Jumat (29/3/2019).

Selain mengembangkan bisnis, UKM berkesempatan mengembangkan bisnisnya ke kancah dunia.

"Ada beberapa market yang kita ajak ke luar negeri, yang diajak ini juga yang telah diterima sama negeri itu sendiri. Seperti Sancraft kita sudah bawa ke Jepang, produk sancraft relatable juga sama pasar Jepang," kata Tito.

Baca juga: Sejak 2018, Pemprov DKI Terbitkan 40.464 Izin UKM

Tito juga menyebutkan masih banyak brand-brand lain yang diajaknya mengembangkan bisnis ke luar negeri seperti Jepang dan Singapura.

Dalam acara The Local Market, papar Tito, ada seleksi ketat yang dilakukan untuk menyaring UKM-UKM. Seleksi itu menyisakan 84 brand dari total 400 brand. Seleksi itu meliputi kualitas produk, cerita dibalik pembuatannya, dampaknya untuk masyarakat, dan masih banyak lagi.

"Kualitas produk dan passion dari pembuatnya. Jadi kalau produknya bagus tapi passionnya rendah juga percuma. Kita lihat produk, passion, cerita dari produk itu apa, apa yang Anda berikan untuk Indonesia," ujar Tito.


UKM Bukan Tukang

"Banyak orang bilang UKM-UKM itu tukang. Saya mau supaya semua yang kita bilang tukang jadi artisan. Karena ini bukan tukang, walaupun perajin kayu atau apapun, itu bukan tukang," kata kata Caroline Tobing, inisiator The Local Market di Jakarta, Jumat (29/3/2019).

Untuk itu, Caroline menyebutkan tujuan diadakannya program ini untuk menyukseskan UKM yang dianggap 'tukang' itu mampu memasarkan produknya dan dikenal masyarakat.

Baca juga: Perluas Pasar, UKM Didorong Gunakan Cara Nonkonvensional

"Tujuan locamarket ini supaya bisa bantu perajin-perajin supaya mereka bisa ketemu sama orang kota Jakarta dan sukses memasarkan produknya. Kita yang undang, kita yang create, dan kita yang kerja untuk mereka supaya mereka bisa sukses di pameran ini," ujar Caroline.

Menurut Caroline yang juga pemilik usaha dekorasi rumah etnik dan pernak pernik lainnya, bila UKM maju, budaya Indonesia juga tidak akan hilang.

"Budaya Indonesia tidak akan hilang bila UKM yang menjual produk-produk lokal diberdayakan. Saya ingin cara ini memberdayakan UKM dan bisa hidup dari produknya sendiri. Pasti mereka bangga sekali bila bisa pulang kampung dan bisa hidup dari tangan mereka," pungkasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X