Kisah Ryan, Bocah 7 Tahun Berpenghasilan Rp 314 Miliar Berkat Youtube

Kompas.com - 05/04/2019, 15:35 WIB
Ryan ToysReview YoutubeRyan ToysReview

JAKARTA, KOMPAS.com - Ryan yang dikenal dengan channel YouTube Ryan Toys Review merupakan bocah laki-laki berumur 7 tahun yang menyukai mobil dan kereta mainan.  Hal itu tak berbeda dengan anak 7 tahun lainnya.

Mungkin, perbedaan Ryan dengan anak-anak lainnya adalah ketika dia bermain, kegiatannya itu divideokan dan diunggah ke YouTube. Orangtua Ryan mengunggah video bermain anaknya itu agar bisa disaksikan teman-teman sebaya Ryan.

Hebatnya, video bermain Ryan yang singkat dan sederhana itu menjadikan dia influencer online terpopuler dengan mempunyai 17,3 juta pengikut sejak ia (dan orangtuanya) meluncurkan saluran utamanya, Ryan ToysReview, pada Maret 2015.

Melimpahnya subscriber membuat dia dan orangtuanya meraup penghasilan hingga ratusan miliar rupiah.

Baca juga: Investasi Ala Youtuber Atta Halilintar

Ryan merupakan YouTuber dengan pendapatan tertinggi pada 2018, yang menghasilkan uang sebesar 22 juta dollar AS atau setara dengan Rp 314 miliar berdasarkan catatan majalah Forbes.

“Aku menghibur dan aku lucu," ujar Ryan baru-baru ini dalam sebuah wawancara dengan NBC.

Ryan merupkan bagian dari tren YouTuber unboxing. Si pembuat konten memvideokan diri mereka sendiri saat membuka mainan, produk teknologi dan barang-barang lainnya sambil menjelaskan fitu-fitur produk yang diulasnya.

Bedanya, saat memberi ulasan produk Ryan melakukannnya sambil berteriak dan tertawa. Salah satu video Ryan yang paling populer adalah saat dirinya membuka telur raksasa untuk menemukan mainan dari Disney's Cars and Paw Patrol.

Sebanyak 21 juta dollar AS uang Ryan dihasilkan dari iklan sebelum video. 1 juta dollar AS sisanya didapatkan Ryan dari unggahan sponsor.

Jumlah yang diperoleh dari unggahan sponsor itu kecil bila dibandingkan dengan YouTuber top lainnya. Ini di satu sisi karena keluarga Ryan memutuskan untuk memilih-milih sponsor, di sisi lain karena secara demografis lebih lemah dibanding youtuber lain.

Baca juga: Pajak Royalti Tinggi, Orang Cenderung Jadi Youtuber Ketimbang Peneliti...

Fenomena Ryan ini mengungkap sebuah fakta yang membingungkan. Yakni anak-anak ternyata lebih suka mendengarkan dan menonton orang lain bermain dengan mainan daripada bermain dengan mainannya sendiri.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Forbes
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X