Rhenald Kasali : Maskapai Tak Cuma Bisa Andalkan Penjualan Tiket

Kompas.com - 04/07/2019, 12:38 WIB
Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Rhenald Kasali KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERAGuru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Rhenald Kasali

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa hari terakhir, maskapai nasional PT Garuda Indonesia Tbk disorot terkait sejumlah isu.

Menanggapi hal tersebut, Guru Besar Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia Rhenald Kasali menyatakan, ada sejumlah hal yang harus diperhatikan terkait Garuda Indonesia. 

"Kalau soal Garuda, kita harus bicara dengan kepala dingin. Sebab jangan-jangan banyak yang salah dan gagal paham dalam banyak hal," kata Guru Besar Ilmu Manajemen UI Rhenald Kasali dalam siaran pers, Kamis (4/7/2019).

Rhenald mengatakan maskapai saat ini memang tak bisa lagi mencari untung dengan mengandalkan penjualan tiket. Semua perusahaan harus berubah ke arah super app karena eranya digital.

Apalagi, maskapai memiliki risiko besar dan imvestasi yang besar pula sehingga sulit meraih untung.

"Bisnis airline memang tak bisa lagi hidup dari pendapatan tiket, sama seperti suratkabar tak bisa lagi hidup dari jualan koran. Semua bisnis sudah berpindah ke super-apps karena ini eranya mobilisasi," kata Rhenald.

Untuk meraih untung, kata Rhenald, Garuda Indonesia mencari sumber lain dari network effect, seperti mendapat kontrak dari Mahata Group soal pengadaan wifi di pesawat. Sayangnya, hal ini masih banyak diributkan karena model bisnis dan cara pembayarannya yang baru.

"Cari-cari sumber lain itu sebenarnya yang dilakukan Ari Askhara. Nah, ini yang ramai saat dia dapat kontrak dari Mahata, debatable tentang sesuatu yang baru. Ya wajar saja kan. GOJEK saja dulu diributkan waktu masuk menjadi sharing ride. Orang tak kenal model business-nya. Wajar saja," jelas Rhenald.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X