BPOM Tanggulangi Peredaran Obat Ilegal

Kompas.com - 27/10/2019, 15:17 WIB
Kepala BPOM Penny K Lukito dalam acara Forum Merdeka Barat 9 di Kantor Kemenkominfo, Senin (16/9/2019). KOMPAS.com/Deti Mega PurnamasariKepala BPOM Penny K Lukito dalam acara Forum Merdeka Barat 9 di Kantor Kemenkominfo, Senin (16/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Penanganan obat ilegal, substandar, dan palsu terus menjadi perhatian dunia. Risiko peredarannya pun semakin marak karena meluasnya perdagangan online.

Untuk itu, Badan Pengawas Obat dan Makanan ( BPOM) berjanji bakal terus menanggulangi peredaran obat ilegal.

Salah satu caranya adalah dengan bekerjasama dengan negara lain, dengan menghadiri pertemuan Member States Mechanism on Substandard and Falsified Medical Products (MSM-SFMP) ke-8 di Markas Besar WHO di Jenewa, Swiss.

"Dengan MSM-SFMP kita berkolaborasi untuk mengatasi peredaran obat substandar dan palsu yang melibatkan sejumlah negara," kata Kepala Badan POM, Penny K Lukito dalam siaran pers, Minggu (27/10/2019).

Penny berujar, dalam forum itu nantinya akan dibangun sistem atau strategi yang meliputi upaya pencegahan (prevention), pelaporan deteksi (detection), dan respon cepat (responsive) untuk mengurangi peredaran obat substandar dan palsu.

Penny menjelaskan BPOM memang telah serius menangani masalah ini agar masyarakat mampu mendapat akses obat yang aman. Dia bilang, upaya itu telah sejalan dengan program nawacita.

Badan POM juga melakukan kerja sama dengan WHO dalam pilot project pelaporan obat ilegal melalui aplikasi di smartphone.

Pilot project yang melibatkan 129 tenaga kesehatan dari 62 fasilitas kesehatan tersebut ditemui produk obat substandar selama 6 bulan pilot project.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X