Tak Kunjung Capai Keputusan, Waktu Negosiasi Dagang Paska Brexit Diperpanjang

Kompas.com - 14/12/2020, 11:35 WIB
Belum tercapainya kesepakatan perdagangan Brexit antara Inggris dan Uni Eropa (UE) diprediksi akan berdampak besar pada industri manufaktur Inggris 
AARON CHOWNBelum tercapainya kesepakatan perdagangan Brexit antara Inggris dan Uni Eropa (UE) diprediksi akan berdampak besar pada industri manufaktur Inggris

LONDON, KOMPAS.com - Pempimpin Inggris dan Uni Eropa sepakat untuk memperpanjang masa negosiasi dagang usai Brexit setelah kedua pemimpin negara tersebut melakukan pembicaraan via telepon.

Dilansir dari BBC, Senin (14/12/2020) Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Presiden Komisi Uni Eropa Ursula vin der Leyen menyatakan sangat memungkinkan untuk membawa pembahasan ke titik yang lebih jauh.

Kedua belah pihak menyatakan telah melakukan diskusi terkait beberapa topik yang belum terselesaikan via telepon.

Baca juga: Uang Rp 950 Triliun Hilang di Inggris, Kok Bisa?

Sebelumnya, kedua belah pihak sempat menyatakan bahwa Minggu (13/12/2020) merupakan batas waktu terakhir untuk menentukan apakah akan melanjutkan proses negosiasi, sebab Inggris akan benar-benar meninggalkan beragam aturan Uni Eropa pada akhir tahun ini.

Namun demikian, kedua belah pihak tidak benar-benar menjelaskan hingga kapan proses diskusi dan negosiasi akan berlangsung. Sementara batas akhir negosiasi paska Brexit adalah pada tanggal 31 Desember 2020.

Inggris dan UE telah melakukan negosiasi untuk kesepakatan perdagangan pasca-Brexit sejak Maret dan berusaha untuk mengamankan kesepakatan sebelum apa yang disebut periode transisi berakhir pada 31 Desember, ketika kedua belah pihak akan beralih ke aturan perdagangan di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Tanpa kesepakatan perdagangan, tarif dagang dapat diberlakukan dan, pada gilirannya, harga produk tertentu bisa naik.

"Meskipun proses negosiasi yang memakan waktu hampir setahun cukup melelahkan, terlepas dari kenyataan tenggat waktu telah dilewatkan berulang kali, kami pikir pada saat ini kami bertanggung jawab untuk bekerja ekstra," ujar Von der Leyen.

Sementara Johnson mengatakan ,Inggris tidak akan meninggalkan proses negosisasi hingga kedua belah pihak benar-benar mencapai kesepakatan.

"Namun saya harus mengulangi, hal yang paling mungkin terjadi saat ini yakni kita harus bersiap-siap untuk memenuhi persyaratan WTO. Sejauh yang saya lihat ada beberapa masalah serius dan sangat sulit yang saat ini memisahkan Inggris dari Uni Eropa," ujar Johnson.

"Dan hal yang terbaik yang harus dilakuakn sekarang untuk kedua belah pihak adalah bersiap untuk berdagang dengan persyaratan WHO," ujar dia.

Baca juga: Pembahasan Brexit Tak Kunjung Temui Titik Terang, Pengangguran Terancam Melonjak



Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lembaga Penjamin Simpanan Buka Banyak Lowongan Kerja, Minat?

Lembaga Penjamin Simpanan Buka Banyak Lowongan Kerja, Minat?

Work Smart
Siapa Sebenarnya Pemilik KFC?

Siapa Sebenarnya Pemilik KFC?

Whats New
Menteri Trenggono Minta Eksportir Perikanan Jangan Nakal soal Pajak

Menteri Trenggono Minta Eksportir Perikanan Jangan Nakal soal Pajak

Whats New
Minta PMI Tidak Mudik Lebaran, Pemerintah: Bersabarlah Dulu

Minta PMI Tidak Mudik Lebaran, Pemerintah: Bersabarlah Dulu

Whats New
Alamat BNI, BRI, BTN dan Mandiri untuk Tukar Uang Baru di Surabaya dan Sekitarnya

Alamat BNI, BRI, BTN dan Mandiri untuk Tukar Uang Baru di Surabaya dan Sekitarnya

Whats New
Erick Thohir Ajak Milenial Buka Lapangan Kerja Agar Tak Bergantung Pemerintah

Erick Thohir Ajak Milenial Buka Lapangan Kerja Agar Tak Bergantung Pemerintah

Whats New
Industri Tambak Udang di Bangka Menggeliat, Permintaan Listrik Ikut Melonjak

Industri Tambak Udang di Bangka Menggeliat, Permintaan Listrik Ikut Melonjak

Whats New
Di Wilayah Ini, Harga Cabai, Bawang, Daging Sapi, Ayam, dan Telur Mulai Naik

Di Wilayah Ini, Harga Cabai, Bawang, Daging Sapi, Ayam, dan Telur Mulai Naik

Whats New
Alamat BCA dan Bank Swasta Lain di Jabodebek untuk Tukar Uang Baru

Alamat BCA dan Bank Swasta Lain di Jabodebek untuk Tukar Uang Baru

Whats New
Erick Thohir Sebut Perekonomian Indonesia Mampu Tumbuh 7 Persen, ini Alasannya

Erick Thohir Sebut Perekonomian Indonesia Mampu Tumbuh 7 Persen, ini Alasannya

Whats New
Erick Thohir: Apartement untuk Generasi Milenial akan Segera Hadir

Erick Thohir: Apartement untuk Generasi Milenial akan Segera Hadir

Whats New
Banyak Negara Batasi Ekspor Vaksin Covid-19, Erick Thohir Fokus Pengadaan dari Dalam Negeri

Banyak Negara Batasi Ekspor Vaksin Covid-19, Erick Thohir Fokus Pengadaan dari Dalam Negeri

Whats New
Dua Kandidat Utama Pengelola TMII, Taman Wisata Candi yang Terkuat

Dua Kandidat Utama Pengelola TMII, Taman Wisata Candi yang Terkuat

Whats New
Baru Diblokir, Website Baru Binomo Sudah Muncul Lagi

Baru Diblokir, Website Baru Binomo Sudah Muncul Lagi

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Berburu Takjil Berbuka | Tantangan Berpuasa di Eropa | Referensi Menu Berbuka

[POPULER DI KOMPASIANA] Berburu Takjil Berbuka | Tantangan Berpuasa di Eropa | Referensi Menu Berbuka

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X