KILAS

Berikan Bibit Pisang ke Petani di NTT, Mentan Minta Hasilnya Diolah Jadi "Home" Industri

Kompas.com - 12/04/2021, 08:38 WIB
Mentan SYL bersama Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat berkunjung ke Kupang, NTT guna meninjau lokasi terdampak bencana alam akibat badai tropis seroja di Posko Bencana Alam NTT, Kantor Gubernur NTT, Sabtu (10/4/2021).
DOK. Humas Kementan Mentan SYL bersama Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat berkunjung ke Kupang, NTT guna meninjau lokasi terdampak bencana alam akibat badai tropis seroja di Posko Bencana Alam NTT, Kantor Gubernur NTT, Sabtu (10/4/2021).

KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengatakan, pihaknya tidak hanya membantu pemulihan budidaya padi, jagung dan peternakan, namun juga memberikan bantuan program untuk meningkatkan perekonomian masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT).

Program tersebut diwujudkan melalui bantuan bibit pisang varietas baru dari hasil Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Badan Litbang) Kementerian Pertanian (Kementan) dan fasilitasi aspek hilir kepada setiap rumah terdampak bencana alam.

"Kami siapkan bibit pisang 100 ribu pohon tanam setiap rumah, hasilnya sangat bagus beda dengan pisang umumnya. Namun, saya ingin bukan soal buah pisang, tetapi hasilnya dapat dikelola menjadi home industri," ujarnya, dalam keterangan tertulis yang diteirma Kompas.com, Senin (12/4/2021).

Home industri yang dimaksud, seperti memproduksi keripik dalam kemasan bagus dan dapat memberikan nilai jual tinggi.

Baca juga: Tingkatkan Transaksi, Gojek Gandeng Pemkot Solo Luncurkan Program Digitalisasi UMKM

Pernyataan itu SYL sampaikan saat berkunjung ke Kupang, NTT guna meninjau lokasi terdampak bencana alam akibat badai tropis seroja di Posko Bencana Alam NTT, Kantor Gubernur NTT, Sabtu (10/4/2021).

Selain meninjau, ia turut menyerahkan bantuan sembako yang dimuat 20 truk dan sarana pertanian bersama Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat.

SYL mengatakan, kunjungan tersebut merupakan respons cepat Kementan untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat dan mengambil langkah strategis guna menangani dampak bencana alam. Utamanya, mengembalikan produksi padi, jagung dan peternakan.

"Saya hadir di sini untuk bangsa dan negara. Kegiatan ini adalah perintah Bapak Presiden Joko Widodo (Jokowi). Untuk itu, kami memberikan bantuan darurat berupa sembako dan melihat pertanian terdampak bencana, seperti padi, jagung hingga peternakan agar segera dilakukan upaya pemulihan," imbuh SYL.

Baca juga: UPDATE: 177 Orang Meninggal Akibat Banjir Bandang NTT, 45 Masih Hilang

Sebelumnya, Mentan SYL bersama Bupati Kupang Korinus Masneno telah meninjau lahan pertanian dan peternakan terdampak bencana alam di Oesao, Kabupaten Kupang.

Dalam kesempatan itu, ia menyebutkan, penanganan dampak bencana alam di NTT merupakan salah satu perhatian utama Kementan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IHSG Pasca Lebaran Bakal Hijau? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Pasca Lebaran Bakal Hijau? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
'Keputusan Pak Erick untuk Mengganti Semua Direksi Diharapkan agar Ada Evaluasi Besar...'

"Keputusan Pak Erick untuk Mengganti Semua Direksi Diharapkan agar Ada Evaluasi Besar..."

Whats New
Lebaran Bisa Jadi Momentum Indonesia Keluar dari Jurang Resesi

Lebaran Bisa Jadi Momentum Indonesia Keluar dari Jurang Resesi

Whats New
Kasus Antigen Bekas, Erick Thohir Murka hingga Pegawai dan Direksi Kimia Farma Diagnostika Dipecat

Kasus Antigen Bekas, Erick Thohir Murka hingga Pegawai dan Direksi Kimia Farma Diagnostika Dipecat

Whats New
Bitcoin hingga Dogecoin Terjun Bebas, Ini 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan

Bitcoin hingga Dogecoin Terjun Bebas, Ini 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan

Earn Smart
[POPULER MONEY] Erick Thohir Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika | Sanksi bagi Leasing yang Asal Tarik

[POPULER MONEY] Erick Thohir Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika | Sanksi bagi Leasing yang Asal Tarik

Whats New
Hindari Penumpukan di Bakauheni, Menhub Minta Masyarakat Tes Antigen Mandiri

Hindari Penumpukan di Bakauheni, Menhub Minta Masyarakat Tes Antigen Mandiri

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Periset

[KURASI KOMPASIANA] Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Periset

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Jelajah Masjid-masjid yang Memesona di Indonesia

[KURASI KOMPASIANA] Jelajah Masjid-masjid yang Memesona di Indonesia

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Membeli Smartphone yang Sedang Tren? Tidak Masalah, Asal Sesuai dengan Fungsi dan Budget

[KURASI KOMPASIANA] Membeli Smartphone yang Sedang Tren? Tidak Masalah, Asal Sesuai dengan Fungsi dan Budget

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Kiat-kiat Ketika Menawar | Belanja Jadi Self Reward | Mendalami Prinsip Minimalis

[KURASI KOMPASIANA] Kiat-kiat Ketika Menawar | Belanja Jadi Self Reward | Mendalami Prinsip Minimalis

Rilis
Rombak Jajaran Direksi, Kimia Farma Diagnostika Fokus Benahi Internal

Rombak Jajaran Direksi, Kimia Farma Diagnostika Fokus Benahi Internal

Whats New
Pemerintah Masih Terima Aduan THR hingga 20 Mei 2021

Pemerintah Masih Terima Aduan THR hingga 20 Mei 2021

Whats New
Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Whats New
Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X