Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Indonesian Insight Kompas
Kelindan arsip, data, analisis, dan peristiwa

Arsip Kompas berkelindan dengan olah data, analisis, dan atau peristiwa kenyataan hari ini membangun sebuah cerita. Masa lalu dan masa kini tak pernah benar-benar terputus. Ikhtiar Kompas.com menyongsong masa depan berbekal catatan hingga hari ini, termasuk dari kekayaan Arsip Kompas.

Naskah Lengkap Perppu Cipta Kerja yang Disetujui Baleg DPR untuk Dibawa ke Rapat Paripurna DPR

Kompas.com - 16/02/2023, 05:42 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

BADAN Legislasi (Baleg) Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Rabu (15/2/2023), sepakat membawa Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja ke sidang paripurna DPR untuk dapat disetujui dan disahkan menjadi Undang-Undang (UU). 

Baca juga: Baleg DPR Setuju Perppu Ciptaker Dibawa ke Rapat Paripurna, meski PKS-Demokrat-DPD Menolak

Perppu Cipta Kerja terbit sebagai respons atas putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menyatakan UU Cipta Kerja inkonstitusional bersyarat. Dibacakan pada 25 November 2021, MK lewat putusannya memberikan waktu dua tahun bagi perbaikan UU Cipta Kerja.

Atas putusan tersebut, pemerintah menempuh jalan penerbitan perppu. Perppu Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja ditetapkan dan diundangkan pada 30 Desember 2022. Sebagaimana UU Cipta Kerja, perppu ini pun menyulut sejumlah reaksi penolakan.

Baca juga: Pengganti UU Cipta Kerja, Simak Isi Perppu Cipta Kerja yang Diterbitkan Hari Ini

Meski demikian, hanya dalam tempo dua hari sejak menerima mandat pembahasan Perppu Cipta Kerja diterima, tujuh dari sembilan fraksi di Baleg DPR setuju membawa Perppu Cipta Kerja ke sidang paripurna DPR untuk penentuan persetujuan perppu ini menjadi UU.

Tujuh fraksi yang pada Rabu (15/2/2023) setuju membawa Perppu Cipta Kerja ke sidang paripurna DPR adalah Fraksi PDI-P, Fraksi Partai Golkar, Fraksi Partai Gerindra, Fraksi PKB, dan Fraksi PPP. Adapun dua fraksi yang menolak adalah Fraksi Partai Demokrat dan Fraksi PKS.

Baca juga: Baleg DPR Setujui Perppu Cipta Kerja Dibahas Jadi UU, Airlangga: Beri Kepastian Hukum dan Manfaat

Pembahasan Perppu Cipta Kerja digelar setelah mandat penugasan diterima dari pimpinan DPR oleh Baleg DPR dan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) pada Selasa (14/2/2023). DPD ada di barisan yang pada Rabu menolak menyetujui Perppu ini dibawa ke sidang paripurna DPR. 

Dalam putusan MK yang menyatakan UU Cipta Kerja inkonstitusional bersyarat, salah satu pertimbangan majelis hakim adalah tidak terpenuhinya asas keterbukaan selama pembahasan UU itu.

Soal penamaan UU yang semula diajukan dengan nama RUU Cipta Lapangan Kerja menjadi RUU Cipta Kerja pun masuk dalam pertimbangan bersama sejumlah pertimbangan lain.

Baca juga: Lacak Jejak Draf RUU Cipta Kerja 

Terkait perppu, UU Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundangan mengatur, beleid ini harus diajukan ke DPR dalam masa sidang berikutnya sejak perppu diundangkan untuk mendapatkan persetujuan.

Sesuai ketentuan Pasal 52 UU Nomor 12 Tahun 2011—yang tidak diubah oleh UU Nomor 15 Tahun 2019 tentang Perubahan UU Nomor 12 Tahun 2011—, DPR hanya memberikan persetujuan atau tidak atas perppu.

Bila disetujui DPR lewat rapat paripurna, perppu akan ditetapkan menjadi UU. Sebaliknya bila perppu tidak disetujui DPR menjadi UU maka perppu harus dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pencabutan dan pernyataan perppu tidak berlaku ketika tidak mendapat persetujuan DPR untuk menjadi UU harus dinyatakan dalam satu UU tersendiri. Proses dalam hal harus ada UU pencabutan perppu dimulai dari pengajuan RUU oleh DPR atau pemerintah, dengan isi mencakup antara lain konsekuensi dari pencabutan tersebut. 

Naskah lengkap Perppu Cipta Kerja

Berikut ini naskah lengkap Perppu Cipta Kerja yang diunggah di JDIH Sekretariat Kabinet, yang akan segera dibawa ke sidang paripurna DPR untuk dapat segera disahkan atau tidak menjadi UU, yang dapat dibaca dan atau diunduh di sini:

Naskah: KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANI

 

 

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Malaysia Mulai Pangkas Subsidi Solar, Hemat Rp 12,7 Triliun Setahun

Malaysia Mulai Pangkas Subsidi Solar, Hemat Rp 12,7 Triliun Setahun

Whats New
63 Persen Gen Z Sebut Lebih Penting Bawa Smartphone Ketimbang Dompet, Berikut Alasannya

63 Persen Gen Z Sebut Lebih Penting Bawa Smartphone Ketimbang Dompet, Berikut Alasannya

BrandzView
Harga Bitcoin Intip Level Tertinggi Sepanjang Sejarah

Harga Bitcoin Intip Level Tertinggi Sepanjang Sejarah

Whats New
Emiten Ritel RANC Absen Bagi Dividen, Ini Sebabnya

Emiten Ritel RANC Absen Bagi Dividen, Ini Sebabnya

Whats New
Dukung Ekosistem Urban Terintegrasi, Bank Mandiri Perkuat Kemitraan dengan Lippo Group

Dukung Ekosistem Urban Terintegrasi, Bank Mandiri Perkuat Kemitraan dengan Lippo Group

Whats New
OJK: Proses Merger Bank MNC dan Nobu Masih Lanjut, Saat Ini Tahap 'Cross Ownership'

OJK: Proses Merger Bank MNC dan Nobu Masih Lanjut, Saat Ini Tahap "Cross Ownership"

Whats New
Kondisi Perekonomian Global Membaik, BI Pertahankan Suku Bunga Acuan 6,25 Persen

Kondisi Perekonomian Global Membaik, BI Pertahankan Suku Bunga Acuan 6,25 Persen

Whats New
Indonesia Mampu Menghasilkan Karet Lebih Besar daripada Amerika Serikat

Indonesia Mampu Menghasilkan Karet Lebih Besar daripada Amerika Serikat

Whats New
Citi Indonesia Cetak Laba Bersih Rp 665,9 Miliar pada Kuartal I-2024

Citi Indonesia Cetak Laba Bersih Rp 665,9 Miliar pada Kuartal I-2024

Whats New
Perkebunan Karet Besar di Indonesia Banyak Dijumpai di Mana?

Perkebunan Karet Besar di Indonesia Banyak Dijumpai di Mana?

Whats New
Hampir 10 Juta Gen Z Nganggur, Menyingkap Sisi Gelap Generasi Z

Hampir 10 Juta Gen Z Nganggur, Menyingkap Sisi Gelap Generasi Z

Whats New
Ada Relaksasi Aturan Impor, Menkop Berharap Bisnis UMKM Tidak Terganggu

Ada Relaksasi Aturan Impor, Menkop Berharap Bisnis UMKM Tidak Terganggu

Whats New
Pesawat SQ321 Alami Turbulensi, Ini Kata CEO Singapore Airlines

Pesawat SQ321 Alami Turbulensi, Ini Kata CEO Singapore Airlines

Whats New
10 Daerah Penghasil Karet Terbesar di Indonesia

10 Daerah Penghasil Karet Terbesar di Indonesia

Whats New
5 Dekade Hubungan Indonesia-Korsel, Kerja Sama Industri, Perdagangan, dan Transisi Energi Meningkat

5 Dekade Hubungan Indonesia-Korsel, Kerja Sama Industri, Perdagangan, dan Transisi Energi Meningkat

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com