Salin Artikel

Menurut Menhub, Ini Dampak Positif Cerainya Garuda dan Sriwijaya Air

JAKARTA, KOMPAS.com - Maskapai Garuda Indonesia dengan Sriwijaya Air resmi menghentikan Kerja Sama Manajemen (KSM) per tanggal 8 November 2019.

Putusnya kerja sama itu membuat kedua maskapai independen berdiri sendiri.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, putusnya kerja sama terlihat lebih banyak hal positif yang dapat diambil bagi kedua maskapai. Setidaknya dia bilang, terdapat dua hal positif yang bisa diambil dari putusnya kerja sama.

"Kami laporkan terakhir Garuda dan Sriwijaya independen untuk berdiri sendiri. Pemisahan Garuda dan Sriwijaya lebih positif. Salah satunya terjadi persaingan harga yang lebih baik, sehingga timbul harga yang lebih mature," kata Budi di Jakarta, Senin (25/11/2019).

Selain terjadi persaingan harga yang lebih baik, putusnya kerja sama juga membuat pemilahan masalah jauh lebih jelas, tidak tercampur antar manajemen.

"Misalnya kalau Sriwijaya salah, kita bisa minta keterangan Sriwijaya langsung. Kalau Garuda yang salah, kita juga bisa minta keterangan langsung," ucap Budi.

Lebih lanjut Budi berujar, pihaknya telah melakukan pengujian kemampuan dan kelaikan terbang Sriwijaya 1 x 24 jam usai pisah. Pengujian tersebut meliputi pengujian manajemen dan direktur operasi.

"Kami juga memastikan bahwa stakeholder yang support Sriwijaya dilakukan secara profesional, yaitu dari segi maintenance dan ground handling. Dari situ terlihat secara teknis Sriwijaya dapat melaksanakan kegiatan," ungkap Budi.

Namun, terkait laporan keuangan, pihaknya mengaku belum mendapat laporan audit keuangan Sriwijaya Air selama bekerja sama dengan Garuda Indonesia.

"Kami belum mendapatkan audit report secara permanen, posisi keuangan Sriwijaya seperti apa. Kami belum dapat," tutur Budi.

Sebelumnya diberitakan, hubungan business to business antara Garuda Indonesia dengan Sriwijaya Air kembali memanas pada Kamis, (7/11/2019).

Retaknya hubungan kedua maskapai bukan kali ini saja terjadi. Sebelumnya, kedua perusahaan tersebut sempat retak karena ulah dewan komisaris Sriwijaya Air melakukan perombakan direksi di tengah kerja sama.

Tidak tanggung-tanggung, mereka mendepak orang-orang Garuda Indonesia dari jajaran direksi maskapai yang didirikan keluarga Chandra Lie tersebut.

Alhasil pada September 2019, Garuda Indonesia melalui GMF menarik dukungan layanan perawatan pesawat milik Sriwijaya Air sehingga 18 pesawat maskapai tidak boleh terbang.

Citilink yang merupakan anak usaha Garuda, juga mengajukan gugatan kepada Sriwijaya Air ke PN Jakarta Pusat karena terhentinya Kerja Sama Operasi (KSO).

Namun pada 31 Oktober 2018, kesepakatan kerja sama kembali dilakukan. Kedua maskapai berakhir rujuk karena berbagai alasan.

Cerita Garuda-Sriwijaya tidak berakhir sampai situ. Pada Kamis (7/11/2019), pihak Garuda Indonesiamengumumkan bahwa Sriwijaya Air bukan lagi bagian dari maskapai BUMN itu.

Sehari setelahnya, kedua maskapai akhirnya memutuskan berhenti bekerja sama dan independen berdiri sendiri.

https://money.kompas.com/read/2019/11/25/131500026/menurut-menhub-ini-dampak-positif-cerainya-garuda-dan-sriwijaya-air

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Inilah para Pemenang Kompasiana Awards 2021

Inilah para Pemenang Kompasiana Awards 2021

Rilis
Perdagangan Internasional: Definisi Ekspor Impor dan Faktor Pendorong

Perdagangan Internasional: Definisi Ekspor Impor dan Faktor Pendorong

Whats New
50 Tahun Menikah, Luhut Beberkan Tips Pernikahan Awet

50 Tahun Menikah, Luhut Beberkan Tips Pernikahan Awet

Whats New
Ketika Mata Uang China Laris Manis dan Resmi Berlaku di Era Majapahit

Ketika Mata Uang China Laris Manis dan Resmi Berlaku di Era Majapahit

Whats New
BNI Smart City Hadir di Surakarta, Apa Saja yang Ditawarkan?

BNI Smart City Hadir di Surakarta, Apa Saja yang Ditawarkan?

Rilis
Menhub Minta Layanan di Pelabuhan Tanjung Priok Dipercepat, Ini Caranya

Menhub Minta Layanan di Pelabuhan Tanjung Priok Dipercepat, Ini Caranya

Whats New
Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Rilis
Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Whats New
Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Rilis
Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Rilis
Maman Suherman dan 'Mice' Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi 'Bahagia Bersama' di Kompasianival 2021

Maman Suherman dan "Mice" Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi "Bahagia Bersama" di Kompasianival 2021

Rilis
Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Rilis
Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Whats New
Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Whats New
Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Work Smart
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.