Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Kisah Bisnis IP Farm, dari Budidaya Jamur hingga Kelola Agrowisata di Lembang

Hal inilah yang menjadi dasar dibukanya usaha sektor agrikultur yang terletak di Cikole, Lembang, Jawa Barat yang diberi nama IP Farm.

Devie Kusumaputri, salah satu anggota tim manajemen IP Farm menceritakan kepada Kompas.com awal dibangunya IP Farm. Semua bermula dari hobi yang dimiliki ayah Devie Kusumaputri yaitu Ganda Kusuma, yang suka bercocok tanam dan suka mengonsumsi berbagai sayuran.

Namun Ide usaha muncul karena Ganda kerap menemukan produk sayuran impor dijual di supermarket, salah satunya yaitu jamur. Dari situ, Ganda mencetuskan ide bisnis bersama adiknya yaitu Astrid Sunarti, untuk mulai membudidayakan jamur.

"Mereka pada saat itu benar-benar serius ingin membudidayakan jamur. Bahkan mereka belajar sampai ke Jepang, China hingga ke Jerman untuk mencari ilmu dalam mengembangkan jamur," ujar Devie Kusumaputri kepada Kompas.com, Jumat (15/10/2021).

Pada 1987, Ganda bersama dengan timnya menyewa lahan di Lembang, untuk memulai kebun jamur Shiitake. Pada saat itu, budidaya jamur Shiitake terbilang sukses.

Devie mengungkapkan, banyak para peneliti yang takjub lantaran jamur Shiitake yang biasanya hanya dibudidayakan di Jepang, China, Korea atau daerah pengunungan Asia Tenggara, bisa tumbuh di Indonesia dengan kualitas hasil yang sama dengan negara asalnya.

Jamur tersebut didistribusikan ke berbagai tempat mulai dari supermarket, restoran hingga perhotelan. Bahkan, pada awal tahun 2000-an, IP Farm berhasil mengekspor jamur Shiitake ke Jepang dan Saudi Arabia.

"Pada saat itu kita sempat mengekspor. Bisa dibilang demand-nya cukup baik pada saat itu," ungkapnya.

Namun sayangnya, ekspor tersebut terhenti lantaran masuknya produk China dengan harga yang murah sehingga membuat pasar hancur.

Walau demikian, Devie mengatakan bahwa ayahnya tetap semangat mengembangkan usaha agrikulturnya dan memperbanyak jenis tanaman yang di tanam di kebunnya.

Kini IP Fram dikelola Devie bersama suaminya, Ivan Linggar.

Devie mengungkapkan, sejak awal ayahnya berpesan agar IP Farm harus berjalan bersama petani lokal untuk menghasilkan sayuran yang berkualitas

Saat ini, IP Farm memiliki luas lahan 5,7 hektar dan karyawannya berjumlah 100 orang. IP Farm menggandeng penduduk lokal untuk mengurus lahan tersebut.

Sementara itu, jenis sayur-sayuran yang dikelola pun beraneka ragam, mulai dari Asparagus, Rosemary, Oregano, Thyme, Sage, Marjoram, Mint, Edible Flowers , jagung dan lain-lain.

Sementara jamur yang masih dibudidayakan sampai sekarang adalah Shiitake, tiram abu-abu, tiram putih, jamur kuping, jamur Maitake dan jamur Ling Tzi.

Devie bilang, saat ini pihaknya masih terus mendistribusikan jamur dan olahannya hingga ke berbagai tempat.

Penjualan hasil produk sayur-sayuran dilakukan dengan berbagai macam cara. Mulai dari penjualan langsung ke customer hingga memanfaatkan platform online seperti Tokopedia @IPFarm, Shopee @ipfarm, dan Instagram @ipfarm.

Per minggu, IP Farm bisa menjual produknya kepada 400-500 pembeli. Bahkan selama pandemi, ketika orang bekerja dari rumah, penjualan sayurannya meningkat drastis.

Selain menjual produk sayuran, IP Farm juga membuka agrowisata atau obyek wisata bagi keluarga yang diberi nama Dari Kebun by IP Farm. Tempat wisata ini dapat dikunjungi dengan melakukan reservasi, dan wisatawan dapat belanja produk sayur-sayuran dengan langsung memetiknya dari kebun.

"Jadi wisatawan juga bisa datang ke kebun untuk melihat bagaimana caranya bercocok tanam, sambil edukasi, dan melihat semua jenis sayuran yang ada di kebun kita, dengan reservasi terlebih dahulu," ungkap Devie.

Selain itu, IP Farm juga membuka cafe yang posisinya tidak jauh dari kebun. Cafe tersebut menjual semua produk olahan perkebunan, mulai dari sup jamur, burger jamur, kerupuk jamur, hingga minuman teh yang terbuat dari tanaman herbal.

Devie juga berharap, IP Farm bisa lebih mengembangkan produk olahan jamur dan sayur, snack, hingga berbagai makanan tanpa mengandung MSG dan tanpa bahan pengawet.

"Semoga dengan adanya IP Farm ini selain bisa memberikan kesempatan bekerja pada warga lokal juga bisa membuat masyarakat suka akan sayur, dan bangga akan sayur lokal yang berkualitas," pungkas Devie.

https://money.kompas.com/read/2021/10/16/093405926/kisah-bisnis-ip-farm-dari-budidaya-jamur-hingga-kelola-agrowisata-di-lembang

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Airlangga Sebut RI Tak Akan Setop Ekspor Sawit ke Eropa

Airlangga Sebut RI Tak Akan Setop Ekspor Sawit ke Eropa

Whats New
Kurangi Konsumsi Listrik, Perusahaan Wajib Bangun Infrastruktur Green Data Center

Kurangi Konsumsi Listrik, Perusahaan Wajib Bangun Infrastruktur Green Data Center

Rilis
Strategi Anak Usaha ABM Investama Perkuat Ekosistem Logistik Nasional

Strategi Anak Usaha ABM Investama Perkuat Ekosistem Logistik Nasional

Rilis
Larang Minyakita Dijual Online, Kemendag Turunkan 6.678 Tautan Toko 'Online'

Larang Minyakita Dijual Online, Kemendag Turunkan 6.678 Tautan Toko "Online"

Whats New
Program Kartu Prakerja Gelombang 48 Belum Dimulai, PMO: Baru Sekadar Daftar Akun

Program Kartu Prakerja Gelombang 48 Belum Dimulai, PMO: Baru Sekadar Daftar Akun

Whats New
Januari 2023, Penjualan Eceran Diprediksi Tumbuh 1,7 Persen secara Tahunan

Januari 2023, Penjualan Eceran Diprediksi Tumbuh 1,7 Persen secara Tahunan

Whats New
Dukung Promosi UMKM, GoSend Sediakan Wadah Komunitas Best Seller GoSend

Dukung Promosi UMKM, GoSend Sediakan Wadah Komunitas Best Seller GoSend

Whats New
Pesawat Susi Air Dibakar di Nduga, INACA Minta Keamanan Penerbangan Ditingkatkan

Pesawat Susi Air Dibakar di Nduga, INACA Minta Keamanan Penerbangan Ditingkatkan

Whats New
Kartu Prakerja Diperkenalkan Lagi di Forum PBB, Disebut Berdampak Positif untuk Kesejahteraan

Kartu Prakerja Diperkenalkan Lagi di Forum PBB, Disebut Berdampak Positif untuk Kesejahteraan

Whats New
Kementan Fokus Tuntaskan Arahan Presiden Tanam 1 Juta Batang Kelapa Sesuai Target

Kementan Fokus Tuntaskan Arahan Presiden Tanam 1 Juta Batang Kelapa Sesuai Target

Smartpreneur
Indonesia dan Malaysia Sepakat Lawan Diskriminasi Sawit oleh Uni Eropa

Indonesia dan Malaysia Sepakat Lawan Diskriminasi Sawit oleh Uni Eropa

Whats New
IHSG Februari Diprediksi Bisa Sentuh Level 7.000

IHSG Februari Diprediksi Bisa Sentuh Level 7.000

Whats New
Penting, UMKM Harus Mulai Mendaftarkan Merek Dagang

Penting, UMKM Harus Mulai Mendaftarkan Merek Dagang

Whats New
Ini 4 Ketrampilan dan Cara Menghadapi Seorang Introvert di Tempat Kerja

Ini 4 Ketrampilan dan Cara Menghadapi Seorang Introvert di Tempat Kerja

Work Smart
Liburan ke Singapura Tak Perlu Tes Covid-19, Aturan Penggunaan Masker Makin Longgar

Liburan ke Singapura Tak Perlu Tes Covid-19, Aturan Penggunaan Masker Makin Longgar

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+