Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Gubernur BI Ungkap Arah Kebijakan Suku Bunga Acuan, Apakah Bakal Naik?

Perry menyebut kebijakan moneter yang diambil BI salah satunya seperti suku bunga acuan diarahkan untuk stabilitas ekonomi.

Oleh karenanya, dia memastikan BI tidak akan menyesuaikan suku bunga acuan seagresif bank sentral Amerika Serikat (AS) The Fed. Sebab, saat ini BI menilai tingkat inflasi nasional masih terjaga.

"Dengan koordinasi fiskal dan moneter, harga-harga inflasi kita memang naik tapi lebih rendah dari negara lain. Oleh karena itu, respons suku bunga kami juga tidak seagresif Fed Fund Rate (suku bunga acuan) di Amerika maupun negara lain," ujarnya saat acara Seminar Nasional Badan Keahlian DPR RI, Rabu (19/10/2022).

Seperti diketahui, pada Agustus dan September lalu BI telah menaikkan suku bunga acuan dengan total 75 basis poin (bps) atau 0,75 persen menjadi 4,25 persen.

Keputusan tersebut, kata Perry, diambil karena BI ingin memastikan tingkat inflasi nasional kembali ke sasaran inflasi tidak lebih dari 4 persen di Kuartal III 2023.

Artinya, BI tidak menutup kemungkinan akan kembali menaikkan suku bunga acuan di masa mendatang guna mencapai target sasaran inflasi tersebut. Meskipun kenaikan suku bunga ini tidak seagresif The Fed.

"Kami meyakini bersama pemerintah kami bisa mencapai itu sehingga inflasi di Kuartal III 2023 akan berkisar sekitar 3,5-3,6 persen di Kuartal IV 2023 akan kembali sekitar 3 persen sehingga mendorong daya beli masyarakat," ucapnya.

Sebagai informasi, BI pada 19-20 Oktober 2022 sedang melakukan Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI untuk memutuskan kebijakan suku bunga acuan.

Beberapa ekonom memprediksi BI akan menaikkan suku bunga acuan di bulan ini untuk menahan agar arus modal asing tidak keluar dari Indonesia supaya nilai tukar rupiah dapat kembali stabil.

https://money.kompas.com/read/2022/10/19/204330126/gubernur-bi-ungkap-arah-kebijakan-suku-bunga-acuan-apakah-bakal-naik

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke