Bursa Saham Asia Dibayangi "Overbought"

Kompas.com - 24/08/2009, 08:54 WIB
Editor

Indeks Nikkei Jepang

Pertengahan bulan lalu Indeks Nikkei Jepang mencetak level tertingginya dalam 10 bulan terkait kepercayaan investor terus terpacu setelah dua negara besar di Eropa Barat melaporkan pertumbuhan ekonomi yang mengejutkan di kuartal dua.

Negara Jerman dan Perancis telah mengakhiri resesinya dengan hasil PDB di atas perkiraan para ekonom. Positif data Jerman dan Perancis masih akan menjadi faktor penopang bagi pasar.

Kuatnya data pertumbuhan zona Eropa memperkuat harapan akan pemulihan ekonomi. Penguatan ekonomi Eropa dan Amerika dipengaruhi oleh ekspornya ke negara-negara berkembang, terutama ke negara China.

Tren kenaikan masih berlanjut namun pasar kemungkinan akan bergerak di range yang sedikit ketat seiring kondisi juga telah overbought secara teknikal, sementara tekanan profit taking kemungkinan akan meningkat.

Investor kemungkinan akan menambah kepemilikan aset-aset yang beresiko seperti saham pada musim panas ini setelah pimpinan Fed Ben Bernanke memberi pandangan ekonomi yang optimis, sehingga mendorong kepercayaan bahwa pemulihan ekonomi akan berlanjut hingga tahun depan.

Secara teknikal indeks Nikkei masih mengarah ke area 11.000an, bahkan bila dapat menembus level ini indeks akan coba test ke resistance kuat 11.315 (Fibonacci II - 38,2 persen, tertinggi bulan Juli 2007 dan terendah November 2008).

Sementara Nikkei kemungkinan akan terkoreksi terlebih dahulu ke area 10.000 setelah melewati support Fibonacci I - 61,8 persen di 10.250, dan indeks akan konsolidasi di range antara 10.000 dan 10.500, meski tidak tertutup kemungkinan tembus di bawah level ini dan mengarah ke level 9.630 (Kisaran Fibonacci-I 50 persen).  

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email


Indeks Hangseng – Hongkong  

Reli bursa Hongkong diperkirakan akan berlanjut terkait saham industri mendapat dukungan dari membaiknya data ekonomi dunia sementara masuknya likuiditas juga akan terus mendorong sejumlah aset Hongkong dan menaikkan performa saham properti.

Faktor lain yang mendukung adalah indeks aktivitas manufaktur China menguat ke level tertinggi dalam 1 tahun terakhir karena naiknya permintaan domestik.

Dengan munculnya data ini investor yakin ekonomi China akan tetap membaik dan pada akhirnya ekspor akan naik sehingga ini akan menggiring indeks Hangseng terus melejit. Hal yang mengejutkan juga bahwa Hongkong baru saja keluar dari resesi di kuartal ke-2 dengan angka PDB tumbuh 3,3 persen.
Namun patut diwaspadai bahwa laporan keuangan yang buruk dapat juga membalikkan keadaan, selain sentimen negatif akibat kekhawatiran pengetatan moneter di negeri China.

Secara teknikal indeks Hang Seng berpotensi ke kawasan 21.000 dan akan bergerak secara bertahap hingga ke resisten 22.000 dan akan konsolidasi di area ini. Bila angka ini terlewati maka indeks akan melanjutkan ke area 23.800 sebagai tahanan atas paling kuat.

Sementara bila indeks terus menerus mengikis level psikologis 20.000 harga akan menyusut koreksi ke batasan bawah 19.000 dan bisa terus berlanjut terpuruk hingga 18.525 Fibonacci 50 persen dan menjauh lagi ke kisaran 16.646 Fibonacci 38,2 persen. (Daru Wibisono/Senior Research And Analyst PT Monex Investindo Futures)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.